fanfiction | O.M DDANGKONETA Chapter-1

~O.M DDANGKONETA~

Author : Shin Hyoseul a.k.a Lady Modrus Grande Dame (@ladymodrus)
Genre :
Comedy ala kadarnya, Romance abal-abal
Lenght : Chaptered
Cast : Artis K-Pop yang author ga bisa sebutin namanya satu per satu
Other Cast : Park Chan Ra
Shin Hyoseul(?)
Rate : T
Note : Author mendapat inspirasi untuk menulis FF ini sewaktu author melihat video dangdut panggung yang diputar di sebuah lapak VCD bajakan di pasar.
Desclimer : Semua cast mutlak milik Allah The Almighty. FF ini mutlak milik author. Copas dan share boleh-boleh saja asalkan disertai dengan credit. Berani klaim, tak santet(?) sampeyan!

WARNING!!
Typo(s), OOC, bahasa tidak baku, Non-EYD, cerita berantakan, plot kacau, humor gaje bin gagal binti ga lucu dan bisa menyebabkan hipertensi, serangan jantung dan gangguan kejiwaan. Apabila sakit berlanjut, segera hubungi tempat pemakaman(?) terdekat di kota anda *author durhaka!*

NO BASHING!!
^^ Happy Reading ^^

####

Hari ini kampung Hwaiting Jaya sangat ramai. Soalnya Leeteuk -yang merupakan ketua rukun tetangga di RT.05/03- lagi ngadain hajatan pesta pernikahan putri semata wayang-nya yang bernama Chan Ra dengan Donghae, seorang pemuda julung-julung yang berasal dari kampung Rawa Hallyu. Pesta diselenggarakan dengan begitu meriah. Maklumin aja deh.. Namanya juga anak satu-satunya. Pak RT Leeteuk pun rela merogoh kocek sedalam sumur PDAM demi pesta pernikahan anaknya itu.

Nah.. Pesta pernikahan ga akan lengkap kalo ga ada hiburan. Ga tanggung-tanggung, Leeteuk nanggap hiburan dangdut koplo O.M Ddangkoneta pimpinan Yesung Irama. Semenjak sore, warga kampung udah pada ngumpul di lapangan bola didepan rumahnya Leeteuk. Tujuan mereka ya udah pasti mo dangdutan. Apalagi ditambah dengan biduan-biduan Ddangkoneta yang serkenal sekseh abis kayak Jessica Bohay, Krystal Aselole, Hyoyeon Geboy dan lain-lain. Selain para biduan yang bisa bikin lelaki manapun ngiler, Ddangkoneta juga terkenal dengan para pemain musiknya yang guanthenk-guanthenk. Kayak G.O sang penabuh gendang, Kyuhyun sang peniup seruling, Ryeowook sang keyboardist, Lee Joon sang gitaris, Sungmin sang gitaris melodi, Thunder sang bassist dan Luhan yang nyempil jadi pemain tamborin alias kecrekan(?). Disamping itu, Yesung Irama sang pemilik sekaligus pimpinan O.M Ddangkoneta juga dikenal sebagai penyanyi yang cukup handal. Yesung juga merangkap sebagai MC. Pokoknya bener-bener komplit deh O.M Ddangkoneta ini.

***

“Assalamu’alaikum.. Waduuh.. Akhirnye ente punye mantu juge, Te (maksudnya RT)” Pak Haji Siwon -seorang pemuka agama yang cukup tersohor di Hwaiting Jaya- datang memenuhi undangan dari RT Leeteuk. Haji Siwon datang bersama istrinya, Ummi Hyoseul(?) dan juga kedua anak mereka yang sudah dewasa, yaitu Minho dan Sulli.
“Wa’alaikumsalam, Ji (maksudnya Haji). Iye nih.. Alhamdulillah deh si Chan Ra udeh punye laki. Gue udeh kagak perlu was-was lagi. Soalnye die sekarang udeh ade nyang ngejagain.” RT Leeteuk menyambut kedatangan keluarga Haji Siwon dengan senyuman ramah. Leeteuk lantas mempersilakan Haji Siwon untuk duduk bareng dan menikmati hidangan yang tersedia. Sementara Ummi Hyoseul, Minho dan Sulli sibuk ngobrol dengan tamu lainnya.

“Mantu ente anak mane, Te?” Haji Siwon memulai percakapan sambil nusukin sedotan kecil ke gelas air mineral kemasan yang tersedia diatas meja lalu menyedot airnya sampai habis tak tersisa (ceritanye aus nih Pak Haji?).
“Anak kampung Rawa Hallyu. Namenye Donghae. Anaknye biase-biase aje sih. Kaye enggak, melarat juge enggak. Nyang penting die punye gawean tetap lah..” jawab Leeteuk sambil mengupas buah pisang yang ukurannya mirip kayak truk molen super mini terus langsung dicaplokin ke bacot-nya sendiri.
“Anak ente dulu bukannye pacaran ame si Baekhyun yang tinggalnye di RT.04?” tanya Haji Siwon lagi. Kali ini dia sambil makan kacang asin yang ada diatas piring deket kue bika ambon.
“Halah! Segale si Baekhyun pengangguran begitu! Kerjaannye cume bise maen gaple doangan. Kasian anak gue, Ji. Udeh dijanjiin mo dilamar, eeh.. malah kagak jadi. Kan patah ati dah tuh si Chan Ra. Kagak mo makan, kagak mo keluar kamar. Gue ampe takut die bunuh diri. Tapinye sekarang gue sih puji syukur aje ame Allah Ta’ala, si Chan Ra udeh ketemu jodohnye. Insya Allah si Donghae tuh lelaki baek-baek.” kata Leeteuk yang baru aja merampungkan pidato(?)nya. Haji Siwon cuma manggut-manggut seraya mengamini harapan dan do’a sang Ketua RT akan kelangsungan pernikahan Chan Ra dengan Donghae.

RT Leeteuk dan Haji Siwon diam sejenak, mereka tampak asik menikmati kue-kue yang tersaji diatas meja. Dari mulai kue mangkok, kue lapis, kue bugis, cuma kue-tiaw(?) aja yang ga ada! #author-gaje. Saat sedang nikmat-nikmatnya RT Leeteuk menyantap habis kue-kue yang seharusnya jadi suguhan buat para tamu-nya itu, tiba-tiba aja Haji Siwon melontarkan sebuah pertanyaan yang sama sekali ga pernah diduga olehnya..
“Anak ente kan sekarang udeh ade si Donghae nyang ngejagain, ente sendiri gimane, Te? Ade niatan buat ngelepasin status dude kagak?” #GLEG! Leeteuk yang kebetulan lagi ngebadog(?) kue talam ubi 2 potong langsung keselek setelah mendengar pertanyaan dari Haji Siwon.
“Uhuk-uhuk!” Leeteuk langsung terbatuk-batuk mirip orang kena penyakit ‘tiga huruf’.
“Minum dulu nih, Te..” kata Haji Siwon sambil nyodorin segelas air mineral bermerek SujuQua(?). Leeteuk segera meminum habis air itu lalu mengucapkan puji syukur kehadirat Allah Subhanahu wa ta’ala karena dia ga jadi mati keselek kue talam.

“Keinginan sih ade, Ji. Cumannye, gue masih belom bise ngelupain Almarhumah enyak-nye si Chan Ra. Gue masih cinte ame die, Ji..” jawab RT Leeteuk setelah berhasil mendorong 2 potong kue talam yang nyangkut di tenggorokan buat masuk kedalam perut-nya.
“Lo sendiri gimane, Ji? Ade niatan buat berpoligami kagak? Nambah bini gitu..” kini gantian Leeteuk yang bertanya. Pipi Haji Siwon langsung berubah merah. Dan dengan agak malu-malu tokek, Haji Siwon pun menjawab pertanyaan Leeteuk..
“Sebenernye sih, ane juge kepingin poligami. Cumannye..”
“EHEMM!!!” tiba-tiba aja terdengar suara dehem yang maha dahsyat dari arah belakang. RT Leeteuk dan Haji Siwon menoleh secara bersamaan. Dan tampaklah Ummi Hyoseul sedang berkacak pinggang sambil ngasih tatapan ala Umar Patek(?) kearah Haji Siwon.

“Eeeh… Ade Ummi.. Hehehe..” Haji Siwon langsung salting. Dia jadi mesem-mesem gaje ga puguh juntrungan(?). Melihat tampang Ummi Hyoseul yang udah mirip milisi Somalia yang lagi ngejar-ngejar U.S Rangers dan Delta Force di Mogadishu, RT Leeteuk pun mulai mencari alasan buat kabur. Nih author kayaknya kebanyakan nonton BLACK HAWK DOWN deh! (-.-)?
“Ji, gue permisi dulu yee.. Ade rombongan tamu dari Selapajang dateng tuh..” ujar Leeteuk yang ga-pake-lama langsung ngibrit kayak perempuan jejadian pas ngeliat trantib. Kini, tinggallah Haji Siwon yang lagi disuguhi tatapan setajam pisau jagal oleh Ummi Hyoseul..
“Tadi Abi bilang kepingin ngapain?” tanya Ummi Hyoseul sambil melotot ala-ala Suketi.
“Ah Ummi.. Abi kan cume becande. Di ati Abi cume ade Ummi seorang kok.. Beneran. Sumpah. Suwerrr…” jawab Haji Siwon yang udah ga tau lagi mesti ngemeng apaan. Yang jelas tuh orang udah ga berani lagi macam-macam.

***

“Assalamu’alaikum warahmatullahi wabarokatuh.. Selamat malam kepada anda sekalian. Di malam yang berbahagia ini, kami para musisi dan artis dari Orkes Melayu Ddangkoneta merasa sangat terhormat bisa menghibur anda semua para warga masyarakat Hwaiting Jaya dan tentu saja para tamu undangan dari Bapak RT Leeteuk. Semoga anda semua merasa terhibur. Kalau tidak terhibur, itu namanya ter-la-lu..” Yesung Irama memberikan kata sambutan yang menandakan kalo sebentar lagi acara dangdutan akan segera dimulai. Semua panjak orkes dan para biduan Ddangkoneta yang sekseh plus aduhai udah siap untuk menggoyang semua penonton yang udah berjibun di lapangan.

“Hokeh.. Untuk lagu pertama, kita sudah punya atensi dari Bapak Mandor Hyun Joong. Beliau merequest sebuah lagu dari Rita Sugiarto yang berjudul Sa~.. Sapphire Blue??” Yesung langsung cengo bin melongo mirip bango babo sewaktu membaca kertas atensi yang dipegangnya.
“Emangnya ada gitu lagu Rita Sugiarto yang judulnya Sapphire Blue?” tanya Yesung pada G.O sang penabuh gendang.
“Kurang tau tuh, Bang. Gue aje baru kali ini denger ade lagu Rita Sugiarto nyang judulnye Sapphire Blue.” jawab G.O sambil menggelengkan kepala.
“Kyu, lu tau lagunya Rita yang Sapphire Blue kagak?” kini Yesung bertanya pada Kyuhyun sang peniup seruling.
“Kalo setau aye sih, Bang, Sapphire Blue entu kalo kagak salah lagunye Super Junior. Entu tuh, Bang.. Nyang membernye mirip ame aye. Si.. Marcus Cho! Iye, Marcus Cho, Bang.” jawab Kyuhyun serba ga nyambung. T_T
“Tapi kalo Sapphire Blue kan lagu Korea. Emangnye biduan kite pade becusan gitu nyanyi pake bahase Korea?” tanya Kyuhyun yang kemudian dihadiahi sebuah jitakan sadis oleh Yesung.
Melihat sang pimpinan orkes kebingungan mirip orang yang lagi nyasar di Ujung Kulon, Jessica Bohay -salah seorang biduan- pun datang menghampiri dan menanyakan ada masalah apa. Yesung memberikan kertas atensi yang berisi request-an lagu dari seorang mandor bernama Hyun Joong itu kepada Jessica..
“Ooh… Lagu yang ituu…” gumam Jessica sambil manggut-manggut.
“Tenang aja, Bang. Biar Sica yang urus tuh lagu. Ayo, Bang G.O digoyang..” kata Jessica dengan mantap seraya meminta G.O untuk mulai menabuh gendang-nya. Tapi G.O diam aja. Masalahnya dia beneran ga tau lagu Rita Sugiarto yang judulnya Sapphire Blue itu kayak gimana. Karena kesal nungguin tuh gendang ga kunjung digebuk, akhirnya Jessica pun membisikkan sesuatu di telinga G.O. Kemudian..
“Ooh… Lagu nyang entu! Lu ngemeng napa dari tadi!” kata G.O setelah dibisiki oleh Jessica. Setelah itu, G.O pun mulai berbisik-bisik dengan pemain orkes lainnya. Yesung cuma bengong aja ngeliat anak buah-nya mempraktekkan ‘bisik-bisik tetangga’ ala Elvie Sukaesih. Setelah kongres kecil-kecilan itu berakhir, para panjak pun mulai memainkan alat musik mereka. Jessica juga mulai joged-joged kecil (baru pemanasan soalnya).

“Ayo, mana pasukan goyangnya…!” seru Jessica pada para penonton yang udah mulai ikutan joged. Sementara itu, Yesung masih ga ngudeng lagu apa yang akan dibawakan oleh Jessica. Tapi sepertinya dia pernah mendengar lagu itu sebelumnya.
“Kayaknya gue kenal deh sama nih lagu..” pikirnya. Tak lama kemudian, Jessica pun mulai bernyanyi..
“Cincin permata yang biru, setahun yang lalu.. Kau berikaan…” Jiaaah… #GUBRAK!! Yesung langsung ngejengkang diatas panggung saat mendengar lirik yang dinyanyikan oleh Jessica.
“Bilang napa kalo judulnya tuh Cincin Permata Biru, bukan Sapphire Blue! Ada-ada aja tuh mandor sok gaul!” Yesung ngedumel sendirian plus ga habis pikir dengan Mandor Hyun Joong yang merequest lagu itu. Ck ck ck..

***

Jessica telah menyelesaikan lagu pertamanya. Kini, diyang kedua. G.O menabuh gendang-nya dengan hentakan-hentakan yang bisa membuat siapapun yang mendengarnya ingin ikut bergoyang pinggul. Jessica juga mulai bergoyang lebih hot karena irama lagunya yang cukup up beat. Terlebih lagi karena lagu yang akan dibawakkannya kali ini sedikit ‘extreme’. Lagu yang di-request oleh Bapak RW Junsu itu berjudul Lubang Buaya.
“Perempuan, kamu harus tau.. Mengapa lelaki buaya.. Mau tau jawabannya? Wanita punya lubang buaya..” dendang Jessica sambil ngebor,ngecor.. Untungnya aja Jessica ga sampe ngesot! *apa seeh, Thor..?* Melihat goyangan Jessica yang aduhai, seorang abang-abang pun naik keatas panggung dan mulai nyawer meskipun cuma Kapiten Pattimura doank!
“Abang sayang, namanya siapa?” tanya Jessica.
“Onew.” jawab abang-abang itu.
“Ayo Bang Onew, ditambah lagi sawerannya..” kata Jessica sambil joged mepet-mepet ke Onew. Si tukang sawer mulai panas-dingin dan semakin semangat ngasih saweran. Jessica juga bergoyang semakin hot..
“Bang Onew digoyang.. Seh.. Seh..” kata Jessica lagi semakin nempel ke Onew. Si Abang Onew yang semula cuma nyawer pake duit seribuan lecek, kini mulai upgrade dengan nyawer pake duit lembaran bergambar Tuanku Imam Bonjol. Jessica dengan senang hati nyabutin tuh saweran selembar demi selembar. Supaya sawerannya bertambah banyak, Jessica pun mulai melancarkan jurus andalan-nya, yaitu goyang dongkrak. *sumpah, author juga ga tau goyang dongkrak tuh kayak gimana XD*
“Bang Onew.. Digoyang, Baang…” tak pelak, Onew pun jadi merem-melek dibuatnya.
‘Hadooh… Bikin iman gue goyah aje..’ gumam Onew dalam hati.

Ditengah-tengah berlangsungnya acara goyang dongkrak antara Jessica dan Onew diatas panggung, seorang lelaki berbadan besar yang berada diantara kerumunan penonton merasa gusar. Dia berjalan sempoyongan (kayaknya sih lagi mabok) lalu langsung naik keatas panggung dan dengan kasarnya menarik Onew yang lagi nge-fly menjauh dari Jessica..
“Apa-apaan sih, Bang?!” protes Onew.
“Aaarghh, berisik!! Turun lu dari a akan mulai menyanyikan lagu sini!!” bentak orang itu. Semua orang yang ada diatas panggung merasa sangat terkejut, termasuk Jessica. Dia sadar benar siapa lelaki yang sedang berada di hadapannya itu. Sedangkan Onew, karena lelaki itu badannya jauh lebih besar darinya, Si Raja Sawer dadakan itupun memilih untuk turun panggung dan ga mau ambil resiko.
“Nih!” kata lelaki itu sambil nyodorin selembar duit sepuluh ribuan didepan Jessica. Sang biduan cuma diam. Dia menatap aneh lelaki yang ada di hadapannya itu.
“Ayo ambil!” kata lelaki itu lagi -dengan agak kasar. Dan sebagai seorang biduan, Jessica harus bersikap profesional. Maka, meskipun dengan terpaksa, Jessica tetap menerima saweran itu lalu kembali bernyanyi dan bergoyang meskipun ga terlalu semangat kayak tadi. Semua orang yang berada diatas panggung mulai tegang. Kecuali Yesung yang lagi asik telponan pake hape Ehsia sama istrinya di kampung.

“Bang.. Bang Yesung..” panggil Sungmin pelan.
“Hah? Apaan?” Yesung ga fokus sama Sungmin karena lagi asik ngobrol di telpon.
“Bang Yesung..” panggil Sungmin lagi.
“Apaan sih lo? Gengges banget!” protes Yesung karena merasa terganggu.
“Itu tuh, Baaang….” kata Sungmin lagi sambil nunjuk kearah depan panggung. Dan ketika Yesung melihat ke titik yang ditunjuk oleh Sungmin..
“Waduh!! Itu si Kangin kenapa bisa ada diatas panggung??” tanya Yesung yang terkejut sekaligus bingung. Sementara Sungmin, dia cuma bisa mengangkat bahu.

~TBC~

Iklan

2 responses to “fanfiction | O.M DDANGKONETA Chapter-1

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s