fanfiction | [SGN 3] SAAT SIWON SEDANG GALAU Chapter-1

PERHATIAN!! Sebelum baca FF ini, harap baca yang ini dulu..

=SUPER GAJE NEIGHBOURHOOD 3=
~Saat Siwon Sedang Galau [Chapter-1]~

Author : @ladymodrus.
Genre : Comedy, Romance.
Main Cast :
– Choi Siwon.
– Shin Hyoseul (OC).
Supporting Cast :
– Tan Hangeng (Hankyung).
– Kim Heechul.
– Kim Youngwoon (Kangin).
– Kim Kibum.
– Park Jungsoo (Leeteuk).
– Rudy Choirudin a.k.a Rudy Choi (OC).
– Seo Im Ah (OC).
– Choi Hyunsoo (OC).
Rate : T.
Lenght : Chaptered/Series.
Note : Hyoseul is Hyoseul, author is author. Ini adalah seri ketiga dari FF Super Gaje Neighbourhood.
Desclimer : SuJu, Rudy Choirudin & Soimah mutlak milik Allah The Almighty, cuma FF ini aja yang mutlak milik author. Share/copas wajib full credit/menyertakan nama author. Berani klaim? Tak pateni sampeyan! XD
WARNING: OOC, Typo(s), non-EYD, bahasa tidak baku, serba ga nyambung serta dapat mengakibatkan serangan jantung, hipertensi, stroke & gangguan kejiwaan. Bila sakit berlanjut, segera hubungi tempat pemakaman terdekat di kota anda #author-durhaka!

No Bashing!!
Happy Reading ^^

Choi-Siwon1_gokhil

###

*Siwon’s POV*
Hai! Kenalin nih, nama gue Choi Siwon. Gue adalah member dari sebuah boyband yang paling cetar-membahana abad ini, yaitu Super Junior. Kalo kata si Author sih gue ini member paling ganteng. Bukan begitu, Thor?

Author : “Bukaaaan……” #BOW:author-dibogem-siwon.

Ah, rese tuh si Author! Anyway, saat ini gue lagi galau berat. Gue lagi suka sama seorang yeoja, tapi gue bingung gimana caranya gue bisa mengungkapkan perasaan gue yang udah menjulang tinggi kayak gunung Semeru ini. Sebenarnya gue udah kenal sama yeoja yang gue suka itu sejak tahun 2011, tapi sumpah dah gue beneran bingung gimana caranya supaya dia tau kalo gue tuh suka banget sama dia. Malah bisa dibilang ngebet(?). Tapi… Ah, kenapa gue jadi mendadak babo begini ya? Jadi mirip kayak di lagu Bonamana. Gue ga tau mesti ngapain.

Lo semua pasti penasaran kan siapa yeoja beruntung itu? Ini dia..jungroo2 Namanya Shin Hyoseul. Dia tuh tetangga dorm kita. Cuma beda lantai aja. Dia tinggal bareng keluarga ahjussi-nya di lantai 15. Shin Hyoseul tuh aslinya bukan orang Korea. Dia dari Indonesia, tepatnya dari Tangerang. Berhubung udah lama tinggal di Korea, mukanya jadi cakep. Padahal dulu aslinya tuh ancur abis. Tampangnya kaya bangke hanyut! #PLAK! Mungkin diantara lo semua ada yang pernah mengalami hal kayak begini. Mungkin juga lo bakal heran, kenapa gue sampai kesulitan untuk mengungkapkan perasaan gue? Secara gue ini ganteng, tajir, alim, seksi.. Apalagi yang kurang dari gue?

Author : “Kurang pendengaran alias budeg, Masbro! Hahaha…” #GUBRAK:author-dismackdown.

Halah! Si Author nih beneran gengges. Mabur deh lu Thor ke Ethiopia! #BLEDAK:author-ditendang.

Terserah sih lo mau bilang narsis atau gimana. Yang jelas gue ga merasa kurang suatu apapun. Menurut gue, ga ada hal yang salah dari diri gue. Justru kalo ada sesuatu yang salah itu ya si Hyoseul sendiri. Gue ga bisa bener-bener deketin dia bukan karena dia terlalu anggun atau gimana. Tapi nih yeoja beneran ga mainstream. Aneh banget!

Bayangin aja, semua yeoja tuh manggil kita dengan ‘oppa’, tapi Shin Hyoseul malah manggil kita semua dengan ‘hyung’. Well, sebenarnya bukan salah dia juga sih. Dia manggil kita semua hyung karena disuruh sama gue dan si Hyukjae. Maklumlah.. Kita kan Solidaritas Antar Sesama Aries. Kalo kata Jungsoo hyung sih kita ini The A-Team alias The Aries Team. Yeah… Moga-moga sih si Zhou Mi cepetan balik dari Beijing biar bisa ikutan gabung. Eh, btw ini gue lagi ngebahas apa sih? Oh iya.. Soal keanehan Shin Hyoseul.

Tuh yeoja kayaknya hobi banget bikin perkara. Gue inget waktu dulu pertama kali gue ketemu sama dia. Gue kena tipu 50 ribu won. Dia ngejual parfum ke gue. Katanya itu parfum dibuatnya secara tradisional dan diimpor langsung dari Indonesia. Karena baunya enak, ya udah deh gue beli. Eh, ga taunya kata salah seorang temen appa gue itu tuh minyak nyong-nyong buat mandiin mayat #GUBRAK:readers-pingsan. Dan ternyata, temen appa gue itu ahjussinya Shin Hyoseul. Astaghfirullah…(?). Dan satu lagi yang aneh. Shin Hyoseul kan tinggal di Korea buat kuliah, kalo ga salah di Seoul National University. Katanya sih dapet beasiswa. Tapi masalahnya gue ga tau dia kuliah apaan. Tiap kali gue tanya dia ngambil jurusan apa, tuh yeoja pasti selalu ngejawab..
“Jurusan Tangerang-Kalideres, hyung.” Lhaa… Emang lu kata sopir angkot! Udah gitu, ga ada angin ga ada ujan ga ada tsunami, tuh orang udah diwisuda. Ijazahnya S2. Gue juga ga ngerti dah tuh kenapa bisa begitu. Gue ga banyak tau tentang dia dan kepribadian kita berdua tuh kayak langit sama comberan. Rasanya nyesek banget saat gue harus menerima kenyataan pahit itu.. #kena-asma.

Tapi yang paling bikin gue nyesek banget tuh kenapa juga dia mesti akrab sama member lain sementara sama gue kebanyakan berantem? Beuh.. Kalo udah gabung sama member lain gue sama sekali ga dilirik-lirik. Terutama kalo udah bareng Jungsoo hyung, Shindong hyung sama si Hyukjae. Pasti bawaannya ngelawak mulu kayak OVJ. Nah, kalo udah ngelawak begitu, pada lupa deh sama waktu, pekerjaan, terutama sama gue.. T.T Apalagi kalo udah ketemu si Donghae. Beuh… Langsung dah tuh makhluk berdua saling bahu membahu membangun sebuah konspirasi ga jelas buat ngelawan si Sungmin. Maklumin aja, dua-duanya ga suka sama warna pink, jadi wajar kalo Hyoseul membentuk koalisi sama si Donghae.

Terus juga sama Heechul hyung. Demi kolor Pak Tarno, gue jealous berat waktu ngeliat mereka duduk bareng sambil berbagi headset. Ya Allah.. Kuatkanlah hati hamba-Mu yang handsome ini..

Author : “Innallaha minal sobirin, Masbro. Sesungguhnya Allah bersama orang-orang yang sabar. Bukan begicuu..?”

Igemwoya?? Bahkan si Author udah berani ceramahin gue. ANDWAE!! #PLAK!

Hyoseul nyanyi-nyanyi bareng Heechul hyung lagu Evanescence satu album! Belum lagi tuh orang berdua suka banget karaokean di dorm. Masih mending deh kalo mereka nyanyi lagu dangdut. Mereka tuh nyanyiin lagu-lagunya Epica, Nightwish, Within Temptation segala macam yang jelas gue ga tau itu musisi jenis apaan. Dan satu lagi yang bikin gue nyesek banget. Yaitu waktu mereka nyanyi lagu Right Now-nya Akon yang dicoverin sama Asking Alexandria. Mereka tuh nge-scream bareng pas lirik ‘I wanna make love right now na na..’. Hati siapa yang ga bakal terluka? #lebay!

Tapi sumpah marumpah gue paling ga suka kalo Hyoseul udah mulai deket sama Kyuhyun. Gue beneran ga suka dan melaknat kebersamaan mereka! Bukan gara-gara jealous, tapi kalo mereka berdua udah ngumpul sambil kongres, biasanya bakalan ada bencana nasional di dorm. Kyuhyun ketemu Hyoseul tuh sama aja kayak setan ketemu dedemit. Bakalan runyam urusannya. Pokoknya gue ga suka kalo mereka lagi kumpul bareng. Titik.

Bisa dibayangin kan gimana perasaan gue? Apa gue harus merubah diri jadi anak Gothic buat deketin dia? Atau gue harus pura-pura jadi pink hater dan ikutan perang bacot ngelawan Sungmin? Yang ada gue malah diajakin duel satu lawan satu sama tuh namja. Hankyung hyung aja pernah dibikin K.O sama si Sungmin. Siapa yang mau tanggung jawab kalo misalkan nanti wajah gue yang kasep ini pada bonyok kayak abis ditonjokin Manny Pacquiao? Gue ga mau ngambil resiko kayak begitu. Nau’zubillah minzalik!

Tapi kalo menurut banyak orang, kita ga perlu jadi orang lain untuk mendapatkan hati dari orang yang kita sukai. Kita cukup jadi diri sendiri. Ngemeng sih gampang, eksekusinya ini yang sulit. Pasalnya jantung gue selalu dag-dig-dug-dhuer tiap kali berdekatan sama dia. Berhubung gue ini orangnya cool, jadi ga terlalu kelihatan deh kalo gue ini sebenarnya lagi sport jantung. Ah, udah deh.. Mendingan sekarang gue balik ke dorm dulu. Dari tadi gue cuma bengong aja disini kayak kambing conge padahal syuting udah selesai dari tadi. Mudah-mudahan setelah istirahat nanti gue bisa menemukan cara buat deketin tuh yeoja. Amin..
*Siwon’s POV ends*

+++

*Author’s POV*
Hadeuh… Kasian banget tuh Mas Siswono. Author aja sampe ngelus dada Donghae(?) karena saking mirisnya. Tapi emang begitulah yang namanya jatuh cinta, berjuta-juta rasanya. Tapi Author heran, kok Siwon bisa naksir sama yeoja sarap kayak Shin Hyoseul ya? Mungkin itulah yang disebut dengan ‘Rahasia Ilahi’. Hahaha… #PLAK!

Wokeh.. Saat ini Siwon yang lagi galau berat itu angkat kaki dari lokasi syuting. Dia mau pulang ke dorm, katanya sih kepingin mengistirahatkan jantungnya yang capek gara-gara kebanyakan sport(?). Tapi gimana mau istirahat? Pas lift sampai di dorm atas (lantai 12) dan Siwon keluar dari lift..
“Baru pulang, hyung?” sapa seorang yeoja berponi dan berambut panjang yang sedang berjalan di koridor. Itu Shin Hyoseul. Hati Siwon jadi cenat-cenut pas ngeliat tuh yeoja. Tapi Siwon langsung memanipulasi keadaan..
“Ne.. Lo abis dari dorm?” tanya Siwon agak perreuz.
“Ne, hyung. Abis battle masak nasgor sama si Ko-de(?). Yang nasi gorengnya paling enak, dia yang menang. Aku kalah, hyung..” jawab Hyoseul agak murung. KESEMPATAN! Siwon melihat adanya celah yang bisa dimanfaatkan dan dia ga mau menyia-nyiakan kesempatan itu.

“Udah ga usah cemberut gitu.. Kita cari makanan diluar yuk? Gue yang traktir deh..” Siwon mencoba menghibur Hyoseul. Tapi ternyata..
“Hyung, aku ini baru aja kalah battle masak nasgor sama Hankyung hyung. Yang kalah harus makan sisa nasi gorengnya sampai habis. Masih mending kalo cuma 2-3 piring. Ini 2 bakul, hyung. Siwon hyung mo bunuh aku ya?” #PLAK! Hati Siwon langsung jleb mendengar jawaban Hyoseul. Lagian udah tau tuh yeoja abis battle masak masih ditawarin makan pula. Siwon speechless. Dia bingung mau ngemeng apaan. Sedangkan Hyoseul, tuh yeoja udah merasa kalo sebentar lagi dia bakal berojol(?). Oleh karena itu Hyoseul pun pamit sama Siwon..
“Hyung, aku mo pulang dulu ya. Perutku sakit..” dan yeoja itupun pergi meninggalkan Siwon.

***

“Babo namja! Babo! Babo!” Siwon ngedumel sendirian sambil ngebenturin kepalanya sendiri ke tembok dorm. Tuh namja inget sama kejadian tadi di koridor. Makanya jangan sok oportunis, Masbro!

Siwon : “Namanya juga usaha, Thor… T.T”

Leeteuk, Heechul, Hankyung, Kangin dan Kibum sampai kebingungan melihat tingkah Siwon yang agak aneh dan ga biasa..

“Si Kuda tuh kenapa sih?” tanya Leeteuk kepada dongsaeng-dongsaengnya sambil menatap heran kearah Siwon yang masih enjoy(?) benturin kepalanya ke tembok.
“Siwon hyung lagi latihan debus kali. Mungkin dia lagi mempelajari ilmu kanuragan, hyung..” jawab Kibum #PLETAK:kibum-dijitak-hankyung.
“Lu kalo ngemeng jangan asal jeplak deh. Lagipula buat apa Siwon belajar ilmu kanuragan?” Hankyung menegur Kibum yang ngebacrit sembarangan.
“Buat syuting sinetron terbarunya kali, hyung. Menurut gosip yang beredar, Siwon akan membintangi sebuah sinetron kolosal yang mengambil setting pada masa kerajaan Tarumanegara.” ujar Kangin. Heechul langsung nyamber..
“Sok tau lu! Sekarang gue tanya, siapa nama raja Tarumanegara?”
“Yang jelas bukan sampeyan, hyung!” #PLAK:kangin-ditampol.
“Lu berdua udah deh.. Mendingan lu suruh Siwon buat berhenti benturin kepalanya sebelum dia gegar otak.” perintah Leeteuk yang ga habis pikir sama perilaku dongsaeng-dongsaengnya itu.
“Biar aku aja, hyung..” Kibum mengajukan diri. Sang pemilik ‘Senyuman Pembawa Maut’ itupun berjalan mendekati hyungnya yang lagi asik bikin benjol di jidatnya sendiri.

“Hyung, udah donk.. Jangan menyiksa diri sendiri.” Kibum mulai bicara. Siwon ga menggubris. Namja itupun bicara lagi..
“Kalo hyung mau bunuh diri, bukan begini caranya. Mendingan hyung loncat aja deh keluar jendela. Yuk aku anterin..” jiaaah… #BLEDAK:kibum-ditendang-ke-muka-leeteuk.
“Lo mau gue mati?! Gue gentayangin lu!!” omel Siwon yang agak-agak sewot sama omongannya Kibum.
“Lagian lu ngapain jedotin kepala lu sendiri ke tembok?” tanya Leeteuk yang sedang membersihkan mukanya pake air yang diambil dari 7 sumur gara-gara kena cipok pantatnya Kibum.
“Paling-paling dia cuma mau memperluas area jidatnya yang udah kebangetan lega itu.” kata Heechul nyamber. Emang lu kata geledek? #PLAK!
“Ah, anio, hyung.. Aku cuma lagi mumet aja..” jawab Siwon yang akhirnya menghentikan kegiatan autisnya itu.
“Biasanya juga kalo lagi mumet lu tadarusan(?).” ujar Kangin. Siwon cuma berkata..
“Aku khilaf, hyung..” jiaaah… #GUBRAK:pingsan-berjamaah.
“Udah deh, daripada lo keburu khilaf lagi, mendingan makan dulu gih sono. Ada sisa nasi goreng tuh..” ujar Hankyung.

Nasi goreng? Mata Siwon membulat seketika saat mendengar kata ‘nasi goreng’.
‘Jangan-jangan nasgor sisa battle tadi..’ gumam Siwon dalam hati. Dia ingat kejadian sewaktu dia ketemu Hyoseul tadi. Jangan-jangan itu adalah nasi goreng yang tadi udah bikin Hyoseul sakit perut, pikir Siwon.
“Woy! Lu kenapa bengong? Mau makan ga? Nasgornya enak banget tau. Hyoseul aja sampai ketagihan. Dia sampai ngabisin 1 bakul.” kata Hankyung lagi.

Siwon tau kalo si Kokoh Han Geng itu bokhis berat. Hyoseul bukannya ketagihan, tapi dipaksa. Dalam hati dia kepingin banget ngasih pelajaran sama Hankyung yang udah bikin yeoja incarannya menderita. Tapi apa daya, Siwon bukan tipe orang yang hobi mendurhakai orang lain, apalagi yang umurnya lebih tua darinya. Ga kayak Kyuhyun yang sampai sekarang ga kunjung tobat dan mempertahankan eksistensinya sebagai Evil kelas paus. Akhirnya..
“Boleh deh, hyung. Nasi gorengnya masih banyak ga?” tanya Siwon.
“Masih ada sebakul lagi. Mau lu abisin juga ga apa-apa. Hehehe..” jawab Hankyung. Sebenarnya dia cuma bercanda waktu menyuruh Siwon buat ngabisin nasgor itu. Tapi tanpa diduga, ternyata Siwon beneran ngabisin tuh nasgor. Siwon makan kayak orang lagi kena bencana kelaparan. Member Super Junior yang lain jadi keder setengah hidup(?) ngeliat aksi tuh namja.
“Won, napas napa.. Kalo lu mati gara-gara keselek nasi goreng gue ga tanggung jawab yaa…” kata Hankyung wanti-wanti.
“Matipun aku rela, hyung..” ujar Siwon di sela-sela makannya dengan mulut penuh dengan nasi goreng.
“Astajim..” Leeteuk sampai geleng-geleng kepala.

“Minum dulu, hyung. Biar ga seret..” Kibum memberikan Siwon segelas air putih.
“Gomawo..” Siwon lantas meminum habis air itu lalu kembali melanjutkan acara makannya.
“Nih orang abis dari Zimbabwe kali ya? Laper banget kayaknya.” Heechul bertanya entah kepada siapa.
“Hooeek…” Kangin sampai mual gara-gara liat Siwon ngebadog tuh nasgor ga pake istirahat lagi. Beberapa saat kemudian..

“Alhamdulillah..” Siwon berhasil menghabiskan sebakul nasi goreng tanpa ada sisa sebutirpun.
“Hyung, nasgornya enak. Gomawoyo..” kata Siwon pada Hankyung yang masih cengo dan ga percaya dengan apa yang baru dia liat. Semuanya speechles. Keadaan dorm jadi sunyi sepi kayak kuburan. Siwon yang perutnya membengkak meninggalkan meja makan. Dia lalu masuk kedalam kamar dan meninggalkan member lainnya yang masih dilanda keder berkekuatan 9,9 skala richter.

***

“Hadooohh….. Saakiiiiitt…….” keluh Siwon menahan rasa sakit di perutnya. Yaah… Emang salah sendiri, kenapa juga tuh orang mesti melahap habis nasi goreng buatan Hankyung sampai ludes? Alasannya sih sederhana. Karena Shin Hyoseul. Ya, Siwon kepingin merasakan penderitaan yang sedang dialami oleh yeoja itu sekarang. Betapa teganya Hankyung yang udah dengan kejam maksa tuh yeoja buat makan nasgor sebegitu banyaknya.
“Dengar larakuu… Suara hati ini memanggil namamu. Karena separuh aaakuu… Menyentuh laramuuu… Semua lukamu telah menjadi milikku. Karena separuh aakuuu… Dirimuu….”

“Hyung sejak kapan ngefans sama NOAH??” #PLAK! Siwon yang lagi menikmati kegalauan dihatinya dengan menyanyikan lagu band NOAH yang berjudul Separuh Aku itu agak kaget karena Kibum memergokinya.
“Kalo mo masuk kamar ketuk pintu dan ngucap salam dulu donk. Main nyelonong aja lu kayak metromini.” omel Siwon pada Kibum. Untung aja si Kibum ga tau kenapa hyungnya nyanyi lagu itu.
“Aku pikir Siwon hyung udah tidur.” ujar Kibum apa adanya.
“Sebenarnya lu ada perlu apa sih masuk kesini?” tanya Siwon dengan wajah tak senang.
“Aku mau tidur, hyung.. Masa mau siskamling?!” jawab Kibum agak-agak BT.
‘Siwon hyung tuh apa ga inget kalo gue sekamar sama dia ya? Waah.. Udah pikun nih orang!” pikir Kibum.
“Ya udah sih kalo lu mau tidur ya tidur aja. Ga usah sok kepo gue nge-fans sama NOAH apa ga.” omel Siwon lagi.
“Ya udah sih, hyung, ga usah nyolot!” Kibum jadi sewot. Tuh orang langsung keluar kamar dan memilih untuk tidur di kamar ZhouRy yang kebetulan emang lagi ditinggal sama penghuninya.
BRAKK!!!
Kibum keluar kamar sambil membanting pintu.
“Tuh anak kenapa sih? Aneh banget!!” Siwon bergumam sendirian. Tuh namja ga nyadar kalo sebenarnya dialah yang aneh.

***

Keesokan harinya.. Seperti biasa ya, cuy, Mas Siswono pergi show sana-sini bareng SuJu, syuting sinetron, pemotretan buat cover majalah and the gang and the kill of the kumel. Yaah… Meskipun sibuk, tapi pada kenyataannya pikiran Siwon masih ga bisa lepas dari Shin Hyoseul. Kira-kira tuh yeoja udah sembuh dari sakit perutnya apa belum? Pada intinya, Siwon masih galau total, cyyn.. XD
“Duuh.. Kok gue kepikiran dia terus yaa?” pikiran Siwon serba ga tenang. Perasaannya jadi ga enak, tapi untung aja dah tuh namja masih bisa konsentrasi sama jalanan dan mobil yang dikendarainya ga nubruk kemana-mana.
“Ah, mendingan gue telpon aja deh tuh yeoja..”

@Apartement Om Rudy.
Telepon di ruang tengah berbunyi. Seorang namja ganteng, gaul tapi agak-agak pelit bernama Choi Hyunsoo segera datang menghampiri tuh telepon yang menurutnya udah mengganggu acara main game-nya.
“Kampret! Siapa sih yang nelpon malam-malam begini?” Hyunsoo mengendus kesal meskipun ujung-ujungnya tuh telepon diangkat juga.
“Yeobseo..?” kata Hyunsoo. Siwon yang berada di seberang sana udah bisa langsung mengenali suara Hyunsoo.
“Hyunsoo-ah, ini gue Siwon.” ujar Siwon.
“Oh, Siwon hyung. Aya naon, hyung?” tanya Hyunsoo santai.
“Hyoseul ada ga? Gue nelpon ke hp-nya tapi ga aktif.” jawab Siwon. Hyunsoo ga nanya balik alasan kenapa Siwon nyariin sepupunya itu. Dia sih nyante aje sambil jawab ke si Kuda..
“Hyoseul ga ada, hyung. Lagi di rumah sakit.”
“MWO??? Di rumah sakit???” #PLAK!

Siwon langsung jantungan pas mendengar kalo yeoja yang lagi ditaksirnya itu sekarang sedang berada di rumah sakit.
‘Pantesan aja perasaan gue ga enak.’ Siwon membatin.
“Hyunsoo-ah, Hyoseul sekarang ada di rumah sakit mana? Lantai berapa? Kamar nomor berapa? Ketua RT(?)nya siapa?” tanya Siwon nyerocos ga puguh juntrungan kayak rentenir kepo yang lagi nyariin alamat nasabah bank yang udah lama nunggak uang angsuran #JEGUERR:author-dilaknat-siwonest.
“Hyung buat apa nanyain nama ketua RT segala? Kalo mo memperpanjang KTP langsung ke kantor Kecamatan aja, hyung.” tanya Hyunsoo keder.
“Udah deh, lu ga usah banyak cing-cong. Sekarang lu kasih tau gue Hyoseul ada di rumah sakit mana, lantai berapa dan kamar nomor berapa.” desak Siwon ga sabaran. Yeah.. Daripada bonyok, tuh namja akhirnya ngasih tau juga dimana keberadaan Hyoseul. Setelah berhasil mendapatkan letak koordinat(?) yang diperlukan, Siwon langsung memutus hubungan cintanya dengan Hyunsoo #PLETAK:author-digatak-siwon-pake-bakiak. Maksudnya memutuskan hubungan telepon dengan Hyunsoo dan langsung meluncur menuju ke rumah sakit.

***

Siwon berjalan dengan cepat menuju sebuah kamar di salah satu rumah sakit di Seoul sesuai dengan apa yang telah diberitahukan oleh Hyunsoo. Tangan tuh namja kelihatan membawa sebuah bucket bunga yang sangat indah dan manis kayak tampang si Author #readers-muntah. Bunga-bunga beraneka warna yang terangkai dengan anggun itu dilengkapi pula dengan sebuah kartu ucapan ‘Turut Berbelasungkawa’ #PLAK!

Siwon : “Woy! Itu kartu ucapan ‘Semoga Lekas Sembuh’ bukan ‘Turut Berbelasungkawa’. Dasar taplak!!” #author-dibogem. T.T

Yeah.. Maksud Author, kartu ucapan ‘Semoga Lekas Sembuh’. Sekedar catatan aja, diantara bunga-bunga itu ga ada setangkaipun bunga yang berwarna pink. Secara Hyoseul tuh anggota koalisinya Lee Donghae yang juga sesama Pink Haters meskipun banyak orang yang meragukan kalo Donghae itu beneran Pink Hater sejati atau justru udah mulai terkontaminasi oleh aura Pinky dari si Sungmin? #apa seeh?

Anyway, akhirnya Siwon sampai di tempat tujuan. Mungkin karena udah kepalang cemas, Siwon langsung masuk kedalam kamar itu dengan cara menerobos barikade Polisi Anti Huru-Hara yang bersenjata lengkap didepannya #abaikan. BRAKK!! Pintu kamarpun terbuka. Siwon langsung masuk kedalam.
“Hyoseul-ah!” panggil Siwon ketika sampai didalam sana. Hyoseul yang emang ada didalam kamar itu sontak kaget dan menoleh kearah Siwon. Ga taunya..
“Eeeh… Ada Nak(?) Siwon…” #PLAK!

Betapa terkejutnya Siwon ketika mengetahui bahwa yang sedang terbaring sakit ternyata bukan Shin Hyoseul, tetapi Seo Im Ah alias Im Ah ahjumma istrinya Om Rudy. Dengan kata lain, yang sakit itu ahjumma-nya Hyoseul.
“A~annyeong, ahjumma..” sapa Siwon keder.
‘Duh, mampus gue! Sialan tuh si Hyunsoo ga ngemeng kalo yang sakit tuh eomma-nya!’ Siwon ngedumel sendirian dalam hati.
“Siwon hyung tau dari mana kalo ahjumma lagi sakit?” suara Hyoseul memecah kecengoan Siwon.
“Da~dari Hyunsoo..” jawab Siwon terbata-bata seraya tersenyum dengan teramat sangat terpaksa.
“Ahjumma jadi ngerasa ga enak hati. Nak Siwon sampai repot-repot jenguk dan bawain ahjumma bunga segala.” ujar Im Ah ahjumma sambil tersenyum manis.

“Mwo? Bunga? Ah, ne.. Ini bunga buat ahjumma..” Siwon jadi salah tingkah dan bingung sama dirinya sendiri. Dia menyerahkan bucket bunga itu pada Im Ah ahjumma.
“Kamsahamnida..” ucap Im Ah ahjumma saat menerima bucket itu.
“Ga usah sungkan, ahjumma. Kita kan tetangga. Lagipula, Im Ah ahjumma kan udah aku anggap seperti ahjummaku sendiri.” ujar Siwon basa-basi dikit padahal perreuz geelaaa…. #PLAK!
“Siwon hyung so sweet banget sih sama ahjumma. Pake acara bawain bunga segala, cie cie… Prikitiew…” goda Hyoseul sambil nyengir-nyengir gaje. Siwon kesal. Dia ga habis-habisnya ngedumel didalam hati..
‘Itu bunga buat lu, babo! Kenapa lu malah ngeledekin gue? Bangke bener dah nih yeoja!’ #PLAK!

“Hyoseul-ah, coba kamu letakkan bunganya di meja sebelah pojok sana.” kata Im Ah ahjumma sambil memberikan bucket itu kepada Hyoseul.
“Bunganya indah banget, hyung.” kata Hyoseul pada Siwon ketika mengambil bucket itu dari Im Ah ahjumma. Tentu aja hatinya Siwon sedikit merasakan kebahagiaan (ceileeh..) ketika mendengar kata-kata itu keluar dari mulut Hyoseul.
“Wae? Lo suka sama bunganya?” tanya Siwon dengan senyum manis mengembang berhiaskan lesung pipit di kedua pipinya.
“Eung…” jawab Hyoseul juga sambil tersenyum. Siwon serasa meleleh kayak es tong-tong yang dijemur di tengah lapangan bulutangkis pas tengah hari. Ditambah lagi ketika Siwon melihat yeoja itu mencium dan menghirup aroma bunga yang diberikannya itu.
“Harum banget, hyung.” kata Hyoseul lagi sebelum akhirnya meletakkan bucket itu diatas meja.
“Saking harumnya, aku sampai berasa kayak di kuburan.” jiaaaah…. #GUBRAK:siwon-pingsan.
“Hus! Kamu itu ngomong apa sih, Hyoseul-ah? Masa bunga cantik kayak gitu kamu bilang kayak kuburan?!” omel Im Ah ahjumma pada Hyoseul yang ngemeng asal jeplak. Hati Siwon yang tadinya udah mulai sumringah berubah jadi mendung lagi. Namja itu bingung, sebenarnya tuh yeoja sadar ga sih kalo Siwon itu sebenarnya lagi ngasih perhatian sama dia? Tapi apa daya, Siwon cuma bisa mengelus dada.

“Annyeonghaseyo…” tiba-tiba aja ada seseorang yang datang. Ternyata itu adalah Om Rudy yang datang langsung dari Tokyo. Sewaktu Im Ah ahjumma masuk rumah sakit, Om Rudy emang lagi berada di Jepang karena ada urusan pekerjaan. Dan semenjak pagi, Hyoseul lah yang menunggui Im Ah ahjumma di rumah sakit.
“Mianhaeyo, eomma. Appa pulang terlambat..” kata Om Rudy sambil mencium kening Im Ah ahjumma. Siwon mupeng. Dia iri melihat kemesraan pasangan paruh baya yang ada di hadapannya.
‘Andai aja gue sama Hyoseul bisa kayak gitu..’ Siwon cuma bisa meratapi nasibnya yang belum berhasil mencuri perhatian Hyoseul.
“Gwaenchana, appa. Eomma disini baik-baik aja kok. Eomma ditemenin sama Hyoseul dan Nak Siwon..” kata Im Ah ahjumma pada suami tercintanya.
“Oh, ada Nak Siwon? Mian, Nak Siwon, saya ga liat kalo ada Nak Siwon disini..” kata Om Rudy yang baru menyadari kehadiran Siwon. Ga liat? Siwon gede kayak gitu aja ga liat? Matanya si Om udah congean kali yaa? #PLAK!
“Ah, gwaenchana, ahjussi..” Siwon cuma bisa senyum-senyum aja.

“Oh iya, Hyoseul-ah.. Kamu kan udah jagain ahjumma sejak pagi, kamu pasti capek banget. Mendingan kamu pulang aja ke apartement dan istirahat. Om takut nanti kamu malah ikut-ikutan sakit. Biar Om aja yang jagain ahjumma.” kata Om Rudy pada Hyoseul yang mukanya udah agak pucat kayak mayat hidup.
“Tapi Om kan baru tiba dari Jepang..” Hyoseul menolak untuk pulang.
“Hyoseul-ah, ahjussi kamu itu bener lho..” tambah Im Ah ahjumma. CLING! Siwon melihat adanya kesempatan baik disini. Tuh namja langsung bersikap sok gentlement terus bilang sama Hyoseul..
“Hmm.. Kalo lo mau pulang, sekalian aja bareng naik mobil gue. Kebetulan gue juga mau balik ke dorm.” ujar Siwon.
“Ne, Om setuju sama Nak Siwon. Kalian pulang bareng aja ya. Lagipula ini udah malam. Om khawatir kalo kamu pulang sendirian.” kata Om Rudy lagi.

Eeeaaa…. Rasanya Siwon udah kepingin jingkrak-jingkrak kayak Kuda Ferrari atau minimal Jaran Kepang lah.. Yang jelas dia girang banget karena Om Rudy (secara langsung atau tidak) memberi lampu ijo buat nganterin Hyoseul pulang. Sementara itu Hyoseul-nya sendiri ga terlalu peduli soal itu. Dia sih nyantai aja dan dengan entengnya berkata..
“Boleh deh.. Lumayan, ngirit ongkos. Kajja, hyung. Kita cabut!” jiaaah…. #GUBRAK!!

***

“Di setiap ada kamu, mengapa jantungku berdetak? Berdetaknya lebih kencang, seperti genderang mau perang. Di setiap ada kamu, mengapa darahku mengalir? Mengalir lebih cepat, dari ujung kaki ke ujung kepala…” mungkin itulah yang bisa menggambarkan perasaan Siwon saat ini. Namja itu serasa mimpi bisa duduk bersebelahan sama Shin Hyoseul di kursi depan. Padahal itu bukan pertama kalinya mereka berdekatan kayak gitu. Dulu malah bisa dibilang sering banget mereka duduk-duduk bareng di dorm, ngobrol, bercanda sampai berantem. Tapi dulu sih rasanya biasa aja. Ga kayak sekarang. Jantung Siwon kayak dihujani mortir, meledak-ledaklah pokoknya.
“Hyung kenapa? Kok keringatan?” tanya Hyoseul tiba-tiba. Tuh yeoja menangkap ada sesuatu yang aneh dari sikap Siwon. Tuh orang kayaknya gugup banget.
“Ah, ani.. Cuma berasa gerah aja.. Mau turun hujan kali..” jawab Siwon asal-asalan.
“Gerah? Disini dingin banget kali, hyung!” timpal Hyoseul #PLAK!
“Di~dingin? Lo kedinginan? Me~mending lo pake aja jaket gue. Tuh ada di kursi belakang..” kata Siwon lagi.
“Ga usahlah, hyung.” tolak Hyoseul. Dia heran ngeliat Siwon yang udah mirip orang nahan sembelit. Hyoseul sama sekali ga punya pemikiran kalo Siwon tuh lagi ada ‘something’. Makanya dia cuek aja.

“Mimin ooh… Mimin ooh… Mimiiin.. I love you.” tiba-tiba aja ada suara Kang Sule nyanyi. Ternyata itu suara ringtone(?) dari hp-nya Hyoseul. Kayaknya sih ada panggilan masuk..
“Yeobseo..?” Hyoseul menjawab panggilan itu. Ga lama kemudian..
“MWO?? Ga jadi??” pekiknya dengan suara seperti orang sawan #PLAK!
“Kok ga jadi sih..? Gue kan udah siap-siap buat besok..” kata Hyoseul lagi. Siwon ga tau dengan siapa Hyoseul bicara. Tapi dari nada suaranya, kayaknya tuh yeoja lagi kecewa berat.
“Ya udah deh kalo begitu..” Hyoseul pun menyudahi percakapannya di telepon.

“Ada telepon dari siapa sih? Kok kayaknya lo BT banget?” tanya Siwon sok kepo.
“Dari temen-temen kuliahku dulu, hyung. Kita semua udah janjian mau hunting foto besok malam. Eh malah ga jadi..” jawab Hyoseul. AHA! Lagi-lagi ada kesempatan bagus! Entah gimana caranya, yang jelas otak oportunisnya Siwon lagi on. Dan dia yakin banget kali ini usahanya bakalan berhasil.
“Jadi lo suka hunting foto juga? Bareng gue aja yuuk?” ajak Siwon.
“Jinja? Tapi masalahnya..”
“Gue tau, lo pasti takut kalo bareng gue nanti bakalan banyak paparazzi dan stalker yang ngikutin kan? Tenang aja deh.. Gue punya tempat yang aman. Plus, gue juga punya kamera-kamera bagus yang bisa lo pake buat hunting nanti. Dijamin aman, lancar dan terkendali.” ujar Siwon panjang lebar.
“Tapi hyung, aku ini mau..”
“Udah, ga usah sungkan atau malu. Pokoknya besok malam kita hunting foto. Okeh?”

Ah, Siwon! Maksa banget! Tuh yeoja belum ngemeng udah main potong aja kayak gergaji mesin. Siwon udah bikin keputusan. Didalam otaknya, dia udah membuat sebuah rencana ‘penembakan’ besok. Di sebuah tempat yang romantis dan dia yakin bakal diterima. Hyoseul akhirnya ga bisa nolak lagi. Dia sih ga keberatan sama ajakan Siwon. Cuma masalahnya, ada satu hal yang Siwon mesti tau, tapi dia ga dapet kesempatan buat ngejelasin sama tuh namja.
“Okeh deh.. Terserah hyung aja. Tapi aku ga mau nanggung resikonya yaa.,” kata Hyoseul pada Siwon yang hatinya sedang berbunga-bunga.
“Ga masalah..” ujarnya cengar-cengir.
“Eh, tapi resiko apaan sih?” tanya Siwon ga ngerti. Hyoseul cuma menyeringai aja sambil jawab..
“Hehehe… Liat aja besok deh…” #PLAK! Ga tau kenapa saat ngeliat Hyoseul cengengesan kayak gitu, Siwon berasa kayak ngeliat Kyuhyun. Biasanya bakalan ada sesuatu yang ga beres bakalan terjadi. Tapi Siwon cepat-cepat menyingkirkan pikiran itu dari otaknya dan meyakinkan diri kalo besok malam akan menjadi malam bahagia baginya.

~TBC~

Iklan

4 responses to “fanfiction | [SGN 3] SAAT SIWON SEDANG GALAU Chapter-1

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s