[bukan] FanFiction | MY LIFE ISN’T A FANFICTION, BUT MY SCHOOL LIFE WAS LIKE A FANFICTION #1stGrade

Wokeh… Saatnya sharing sesuatu yang ga jelas. Wkwkwk… Tiba-tiba aja gue kepingin banget cerita tentang hal ini setelah teringat masa-masa SMP gue dulu. Gile, cuyy… Udah lama banget! πŸ˜€ Cuma cerita biasa sih, pasaran banget malah. Bagi yang mau nyimak, silakan. Bagi yang ga mau juga silakan. πŸ™‚

Sebagai seorang penggemar fanfiction, gue percaya kalau hidup bukanlah sebuah fanfiction. Kisah kehidupan yang biasa gue tuangkan ke dalam sebuah tulisan semuanya hanya fiktif belaka. Kecuali FF gue yang judulnya Pada Suatu Hari Di Kelas, itu berdasarkan kisah nyata, cuma cast-nya aja diganti. Tapi entah kenapa belakangan ini gue merasa kalo masa sekolah gue dulu tuh agak-agak mirip fanfiction. Well, ga mirip banget sih. Hanya beberapa bagian aja. #PLAK!

Gue menjalani pendidikan SMP sejak tahun 2001 sampai tahun 2004. Masuk umur 12 tahun dan lulus umur 15 tahun. Masa-masa puber lah… Pada umur-umur segitu biasanya seseorang mulai mengalami perubahan secara fisik dan mental. Dan pada umur-umur segitu, biasanya seseorang udah mulai memiliki ketertarikan terhadap lawan jenis. Nah nah nah…

Sama seperti lo semua, gue juga pasti pernah terlibat urusan hati dengan beberapa orang. Hanya saja, waktu itu gue ga sampai pacaran, soalnya gue termasuk orang yang sadar akan kepercayaan yang diberikan orang tua. Jadi gue ga mau pacaran dulu dan fokus terhadap sekolah—meskipun pada akhirnya gue ga bisa melanjutkan sekolah ke jenjang yang lebih tinggi.

Nah, selama masa 3 tahun di SMP itu gue pernah ngalamin yang namanya suka dan disukai sama namja di sekolah gue. Kira-kira yang mana yang bakal gue ceritain lebih dulu yaa? Hmm… Kita mulai dari pengalaman di kelas 1 aja deh (sekarang disebutnya kelas 7).

#play Yesung feat. Kyuhyun — Your Eyes

Wokeh, ini terjadinya saat gue menjalani Masa Orientasi Sekolah alias MOS. Di sekolah gue, para petugas OSIS tidak diperkenankan dan dilarang keras melakukan bullying terhadap siswa baru. Jadi, sunbaedeul-nya baik hati semua. Tapi ga juga deh… Ada juga beberapa yang galak. #PLAK! Nah, jadi pas lagi MOS itu kita kan diawasi oleh para sunbae dari OSIS, tiba-tiba aja… CLING!!

Itu sunbae yang di kelas sebelah ketjeh buangeeeetzz…. >.< Orangnya tinggi, putih, ganteng, gaya rambutnya ala-ala Choi Siwon di MV No Other (bisa dibayangin kan?). Udah gitu orangnya pendiam, cenderung cool kayak Kibum. Dan pas sekalinya senyum… Seluruh jagad tuh kayak terpapar oleh pesona si sunbae yang gue ketahui berinisial R (anggap aja Ryeowook).

Sejak detik pertama gue liat tuh sunbae, gue tau kalo gue tuh suka sama dia. Dan lo tau lah yang terjadi selanjutnya. Gue mulai nyari informasi tentang si Ryeowook. Mulai dari dimana ruang kelasnya, dimana tempat duduknya, dan gue juga mulai mendekati beberapa orang yang sekelas sama dia. Salah satunya adalah temen satu pesantrennya si S (anggap aja Sunye) temen sekelas gue. Gue lupa nama tuh yeoja, yang jelas sekarang dia udah ngajar bahasa Inggris di salah satu Sekolah Dasar. Berhubung gue lupa namanya, anggaplah dia sebagai Kahi. #PLAK! XD

Si Kahi ini kebetulan sekelas sama Ryeowook dan sering ngobrol juga sama gue kalo lagi bareng si Sunye dan si H (anggap aja Hyuna). Sunye sama Hyuna tau kalo gue suka sama Ryeowook, makanya dia ngenalin gue ke si Kahi. Yaah… Anggap aja buat membantu gue membuka jalan. Dan dari Kahi, gue tau kalo Ryeowook ternyata udah punya yeojachingu, cantik pula. 😦 Tapi anehnya, gue kayak ga peduli aja kalo si Ryeowook udah punya yeojachingu. Selama janur kuning belum melengkung, kesempatan masih terbuka lebar. HWAITING!! #PLAK!

Gue nekat nitipin salam buat dia lewat si Kahi. Gue harap, setelah dia liat gue, dia bisa sedikit berubah pikiran. Tapi gue malah berpikir balik, apa bagusnya gue? Kalo dibandingin sama yeojachingu-nya, gue sih jauh lebih ancur kemana-mana. Lo bayangin aja seorang cewek dengan rambut ga sampe bahu, suka musik rock, hobinya nonton bola, udah gitu sering banget terlibat bentrok fisik sama namja lain di kelas alias tukang berantem. Apa mungkin dia bakal suka sama gue? Yang ada malah amit-amit. Tapi gue tetep ga peduli. Bahkan gue hampir aja masukin sebuah surat cinta ke laci mejanya dia (surat yang kemudian gue simpan di meja belajar dan dibaca sama Eonni gue T.T).

Semejak gue nitipin salam lewat si Kahi, gue ga tau kabar dia gimana. Maksudnya, gue ga tau apa reaksi dia pas dapet salam dari gue. Gue yakin banget si Kahi pasti menyampaikan salam gue. Dia orangnya jujur, amanah banget, dia anak pesantren dan image-nya cukup baik. Tapi masalahnya, dia ga ngasih kabar apa pun tentang Ryeowook. Gobloknya, gue juga ga berani nanya ke si Kahi tentang hal itu. Ga tau kenapa, kayaknya hati gue ga mengizinkan aja.

Selama masa penantian ga jelas itu, hari-hari yang gue lewati itu kayaknya gimanaaaa gitu. Hampir tiap hari gue pergi sekolah lebih awal (sekitar jam 12 kurang) cuma buat ngeliat dia pulang sekolah dengan sepedanya. Terus masuk ke dalam ruangan kelas dia yang kosong dan duduk di kursi paling belakang dan paling pojok, tempat dimana dia biasa belajar. Letaknya di lantai dua dan dekat jendela. Jadi bisa dibilang, gue sering ngegalau di situ. Gue anggap aja dia lagi duduk di sebelah gue, konsentrasi sama pelajaran dengan memamerkan wajah dinginnya. Ya Allah, masa lalu gue ngenes amat seeh…? #GUBRAKK!! πŸ˜€

Terkadang pula, gue suka berdiri di depan kelas dia, ngadem di deket pohon akasia yang katanya angker. Lucunya tuh pohon malah jadi tempat favorit gue buat galau-galauan. Gue cuma berdiri aja, mandangin lapangan sekolah di bawah yang kosong melompong. Yang jelas, kalo inget waktu itu, gue bersyukur banget dah ga kesambet setan setempat. #PLETAK!

Ga cuma itu aja, gue juga selalu nungguin dia tiap hari Jum’at. Biasanya, pada hari Jum’at si Ryeowook selalu dateng sekitar jam 1 atau jam 2 siang buat ikut kegiatan IPM alias Ikatan Pelajar Masjid (kalo sekarang Rohis). Dia selalu datang pake baju koko dan biasanya ngaji bareng anak-anak IPM di mushola sekolah. Dan abis ngaji, biasanya dia suka nongkrong bentaran di sekolah sampai habis jam istirahat.

Dia suka nongkrong di warung esnya Bang I (anggap aja Ilwoo) di halaman belakang sekolah. Kebetulan, gue juga suka beli es di situ. Terkadang, gue juga sering berpapasan sama dia di situ. Kita pernah beberapa kali bertemu pandang sih (ceileeeh). Maksudnya, saling melihat satu sama lain. Tapi tatapan dia tuh dingin banget, malah kayak ga suka gitu.

Akhirnya gue ngerti sih kenapa si Kahi ga ngasih tau gue soal reaksi dia pas gue titipin salam. Mungkin inilah jawabannya. Ternyata dia sama sekali ga suka sama gue. Apa hati gue hancur? Ya pasti lah. Bahkan gue sempat berpikir kalo Ryeowook itu sombong. Kalo ga tertarik ya ga usah ngeliat gue kayak gitu juga. Tapi setelah dipikir-pikir lagi, bukannya gue itu emang ga banget ya? Jadi wajar aja kalo si Ryeowook rada ga suka.

Tapi di balik semua itu, gue sebenarnya salut sama Ryeowook. Dia kayaknya setia sama yeojachingu-nya. Soalnya tiap gue liat mereka barengan tuh kayaknya harmonis banget. Gue akui, mereka emang serasi dan gue ga seharusnya mengusik hubungan mereka.

Sisa tahun ajaran pertama gue habiskan dengan mencoba untuk ngelupain si Ryeowook. Bisa dibilang, selama terlibat perasaan sama dia, gue dan tuh namja ga pernah sekalipun bertegur sapa. Sama sekali ga pernah saling bicara. Dan gue sama sekali ga menyangka, kalo di tahun ajaran yang berikutnya, gue bakalan suka sama seorang namja yang kepribadiannya jauh berbeda dari dia. Seorang namja yang bakal selalu ngajakin gue ngadu bacot setiap harinya…

~ TBC ~

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s