[Dream Journal #1] My First Lucid Dream Experience

Lucid-Dreaming

Well, ini adalah Jurnal Mimpi pertama gue. Aneh ya, cuyy? Hehe, gue lagi nyobain yang namanya Lucid Dream atau Mimpi Sadar. Itu adalah suatu kondisi dimana lo sadar kalo diri lo itu sedang bermimpi. Dan dalam kondisi seperti itu, lo bisa mengontrol mimpi lo sesuai keinginan. Untuk jelasnya, tanya aja Mbah Google. Gue males ngejelasin. πŸ˜€

Sebenarnya gue udah beberapa kali ngalamin LD (Lucid Dream), tapi waktu itu gue ga tau LD itu apaan dan ga tau kalo mimpi bisa dikendalikan. Istilahnya sih, ngalamin LD secara ga sengaja. Padahal gue sempet lompat kayak di film Jumper lho… Gue pikir, “Namanya juga mimpi, ya iyalah gue bisa lompat kayak gitu.” Tapi untuk merencanakan sebuah Mimpi Sadar itu ya baru kali ini. Gue malah ga yakin bisa lompat dan terbang kayak dulu. Soalnya menurut beberapa artikel, untuk mendapatkan LD, lo harus sabar karena mengendalikan mimpi itu ga mudah.

A9652921

Berbekal tutorial seadanya yang gue dapat dari Mbah Google, akhirnya gue mulai lah uji coba pertama gue…

— Senin, 18 November 2013 pukul 19:00 WIB —

Berhubung gue emang lagi dalam suasana hati ga asik karena diledekin Bokap mulu, gue putuskan untuk tidur lebih awal. Yaah… Sekalian praktekin LD-nya. Tapi apa yang terjadi itu ga sesuai harapan gue. Gue malah pulas, cuyy… Hahaha… Gue tidur normal kayak biasa. Mimpi sih, tapi ga tau mimpi apaan. #GUBRAKK Nah, udah bisa disimpulkan kalo gue gagal dapet LD.

Sekitar pukul 23:00 WIB gue bangun. Nonton tv bentaran lah… Ada film Curse Of The Golden Flower di Global TV. Tapi gue cuma nonton endingnya doank. #gapenting πŸ˜€ Setelah itu, gue putuskan untuk makan. Kebetulan gue emang lagi laper dan ayam goreng tepung sisa tadi sore juga masih ada. Ya udah deh, mendingan gue ngebadog dulu. Anggap aja ngisi bensin. Hehehe…

Abis makan gue liat jam udah lewat pukul 00:00 WIB. FB-an dulu dah, nengokin blog lewat Google, baca FF dan lain-lain sebelum akhirnya gue mutusin buat tidur lagi.

— Selasa, 19 November 2013 pukul 02:00 WIB —

Sekitar jam 2 dini hari, gue mengambil inisiatif untuk menyudahi FB-an dan tidur. Masih ngarep bakalan dapet LD sih, tapi ga semaksa sore tadi. Kali ini gue lebih woles. Gue coba ngebayangin naskah FF gue yang sampai sekarang ga kelar-kelar. Kira-kira tuh FF ceritanya mo dibawa ke mana? Gimana kelanjutannya? Semacam itulah… Sampai akhirnya gue mulai ngantuk.

Saat ngantuk itulah gue mulai denger suara-suara deket banget. Suara-suara ga penting sih, kayak orang ngomong tapi jelas banget. Salah satu yang paling gue inget tuh suara cowok teriak, “Hei, diam!” Gue langsung sadar dan mikir, apa mungkin itu suara dari alam mimpi gue? Ah, bodo amat deh! Yang penting itu bukan setan. Wkwkwk…

Gue semakin ngantuk aja nih ceritanya. Gue udah ga mikirin lagi soal Lucid Dream dan sebangsanya. Yang jelas kepingin tidur aja. Hingga kemudian, gue ngerasa ada yang mengguncang-guncang badan gue. Rasanya kayak diombang-ambing. Gue ga bisa ngeliat apapun selain gambar seperti layar tv yang siarannya udah berakhir (kalo kata orang kampung gue sih gambar semut atau gambar ngerenyek). Badan gue juga kayak terkunci dan ga bisa bergerak. Jangan-jangan ini yang disebut dengan Sleep Paralysis atau kalo kata orang Sunda sih eureup-eureupan atau dieureup-eureup (konon kabarnya Leeteuk Super Junior juga pernah ngalamin eureup-eureupan ini sewaktu di dorm).

Dalam LD, Sleep Paralysis ini disebut juga dengan fase ‘tindihan’ (terkadang badan kita seperti ditindih oleh sesuatu atau seseorang). Ini adalah proses yang normal terjadi saat seseorang mulai memasuki alam bawah sadarnya. Biasanya, kalo udah ngalamin yang kayak gini, gue panik dan langsung bangun. Tapi berhubung gue inget kalo ‘tindihan’ ini adalah ‘gerbang’ menuju Mimpi Sadar, maka, gue coba buat tetap relax dan ga panik. Jujur aja sih, sebenarnya Sleep Paralysis ini terkadang seru juga. Kekeke… πŸ™‚

Gue mengalami fase ‘tindihan’ selama beberapa saat sebelum akhirnya gambar ngerenyek itu lenyap dan berubah jadi gelap. Ini yang disebut dengan fase Blackout.

Fase Blackout ini berlangsungnya ga lama, hanya sekitar beberapa detik aja. Setelah itu, gue membuka mata, seperti orang baru bangun tidur. Semuanya normal-normal aja sih… Posisi gue terlentang di atas tempat tidur dengan bantal guling di atas dahi gue (ini udah jadi kebiasaan selama bertahun-tahun, hehe…). Ponakan gue yang paling gede, yang udah umur 18 tahun juga lagi tidur di lantai (gue sekamar sama ponakan gue). Pokoknya semuanya normal banget seperti kondisi kamar gue pada umumnya. Dan hal ini bikin gue mikir, sebenarnya gue ini lagi mimpi atau justru udah bangun tidur sih?

safe-dreaming

Menurut tutorial, cara untuk mengetahui apakah kita sudah bermimpi atau belum yaitu dengan cara mencari kejanggalan di sekitar kita. Nah, yang gue liat di kamar gue sih ga ada yang janggal. Semua persis seperti yang seharusnya. Hingga kemudian, gue nyadar kalo yang aneh dari kamar gue tuh cahaya lampunya. Kamar gue kesannya remang-remang gimana gitu. Cat tembok gue yang berwarna putih jadi kelihatan agak kuning gelap, kayak disinari lampu bolham 5 watt. Padahal gue pake neon putih 10 watt di kamar. #PLAK Okeh, sepertinya gue emang udah ada di dunia mimpi dan gue sadar ini sebuah mimpi. Itu berarti gue sedang mengalami yang namanya Lucid Dream! WOW!!

Kata orang, saat kita mengalami LD, segalanya akan terasa begitu nyata. Gue penasaran juga kan? Ya udah deh, gue coba bangun perlahan dari tempat tidur gue terus berjalan menuju meja belajar. Di situ ada gelas minum gue yang berwarna hijau electric(?) dan berisi air. Gue coba minum seteguk, dan… HEY!!! Gue bisa ngerasain air itu ngalir di tenggorokan gue! Gileee…. Boleh juga nih LD! Ternyata orang-orang itu ga bohong.

Nah, langkah selanjutnya yang seharusnya gue lakukan adalah mengeksplorasi dunia mimpi gue. Gue harus keluar kamar dan mencaritahu seperti apa mimpi gue di luaran sana. Tapi sayangnya, gue batalin rencana gue itu. Soalnya tiba-tiba aja terlintas rasa takut di hati gue; gimana kalo seandainya gue tidur terus ga bangun lagi? Gue beneran belum yakin kalo LD itu aman untuk dilakukan. Makanya, gue berusaha buat bangun. And guess what? Gue berhasil bangun dari tidur gue dan menyadari bahwa gue baru aja mengalami Lucid Dream.

— Selasa, 19 November 2013 sekitar pukul 03:00 WIB —

Nah, sekitar jam 3 dini hari (gue ga tau persis sih, tapi gue yakin itu sekitar jam 3), gue terbangun dari LD gue yang singkat tadi. Berhubung gue emang lagi kepingin istirahat, ya udah lah… Mendingan gue lanjutin aja tidurnya. Udah kebangetan ngantuk soalnya. Alhasil, gue kembali terlelap dengan teramat sangat mudah. Cuma selang beberapa detik aja dari tidur gue yang sebelumnya. Dan siapa sangka? Ternyata gue malah dapet LD lagi. Hahaha…

Nah, berhubung gue emang lagi ngantuk banget, gue ga ngalamin fase ‘tindihan’ lagi kayak tadi. Gue langsung masuk ke alam mimpi tanpa ada embel-embel tubuh berguncang kayak lagi naik rollercoaster. Lucunya, gue mendapati diri gue sedang berada dalam kondisi yang sama seperti LD gue tadi; rebahan di tempat tidur, di dalam kamar. Berhubung gue udah pernah ngalamin itu sebelumnya, jadi gue ga mau basa-basi dengan melakukan tes indera perasa kayak tadi. Gue langsung aja keluar kamar untuk selanjutnya, gue pergi ke luar rumah.

Wokeh, waktu berada di dalam rumah sih semuanya biasa-biasa aja, gimana layaknya rumah gue sehari-hari lah… Tapi pas gue buka pintu depan dan melihat keadaan di luar sana, wuehehehe… Ini beda!! Yang gue liat bukan halaman depan rumah gue yang seperti biasa! Ini bener LD lagi! Hahaha… #norak πŸ˜€

Di depan rumah gue ada jalan setapak sepanjang kurang-lebih 10 meter dengan lapangan rumput dan pepohonan yang rindang banget di kanan dan kirinya. Adem, cuyy… Sejuk. Padahal aslinya di kanan dan kiri jalan setapak depan rumah gue itu ada rumah tetangga dan rumah saudara-saudara gue. Lumayan lah… Kesannya jadi ga panas dan gersang kayak biasa. Hehehe…

Karena suasananya yang bisa dibilang cukup asri, akhirnya gue mutusin buat menyusuri jalan setapak itu dengan berjalan kaki. Gue jalannya juga dengan santai, kalem, woles, asoy-geboy… #PLAK πŸ˜€ Pada intinya, gue mencoba untuk menikmati keindahan suasana di mimpi gue. Ngerasain ademnya meskipun ga ada angin berhembus. Kan lo tau sendiri lah… Tangerang panasnya kayak apaan, beuh… (“=.=)

Nah, ceritanya gue udah ada di ujung jalan setapak itu. Di sana ada persimpangan. Gue bingung, enakan pergi ke arah kiri atau ke arah kanan? Gue kan ga tau nih mimpi isinya kayak apaan. Ya udah lah, gue cari tau dulu. Woles aja gitu… #sok

Gue tengok ke sebelah kiri. Di sana kayak ada semacam hajatan gitu, semacam pesta perkawinan lah… Tapi untuk ukuran sebuah pesta, suasananya lumayan sepi. Cuma ada 2 orang security dan beberapa cewek yang lagi jagain hidangan di meja prasmanan alias Pagar Ayu. Gue juga liat ada 2 buah mobil berwarna putih dan abu-abu gelap. Lebih mirip sama ambulance dan mobil polisi sih… Hahaha… Dan gue juga liat ada Choi Minho lewat di situ. Ngapain coba? #PLAK Mungkin emang udah settingan mimpi gue dari sananya kayak gitu kali ya? Mungkin juga itu pesta hajatannya si Minho kali. Whatever lah… #GUBRAKK

choi minho (2)

Well, gue ga terlalu peduli sama si Minho karena otak oportunis gue lagi on nih kayaknya. Tiba-tiba aja terbesit keinginan buat nyobain sajian prasmanan di situ. Lumayan kan kalo bisa dapet makan gratis? Wkwkwk… πŸ˜€ Kayaknya enak kali ya icip-icip rendang sapi atau tuna sambel di situ. Soalnya gue inget di mimpi yang sebelumnya gue sempat minum air putih dan itu real banget. Siapa tau makan prasmanan rasanya bisa real juga kayak gitu. #PLAK πŸ˜€

Sayangnya, pas gue mo melangkah maju menuju lokasi hajatan itu, gue berhenti. Gue batalin! Kenapa? Karena tiba-tiba aja gue inget kata orang-orang yang menyebutkan kalau mimpi pergi ke sebuah pesta pernikahan itu adalah sebuah pertanda buruk! #WHAT?? Dan konon (jangan dibalik) biasanya ada hubungannya dengan kematian. Wallahu’alam sih… Tapi gue udah terlanjur parno kalo denger cerita tetangga-tetangga gue tentang mimpi kayak gitu. Alhasil, gue ga jadi pergi ke arah kiri dan langsung belok ke jalan yang ada di sebelah kanan.

Jujur aja, gue agak takut. Dorongan untuk lari tuh gede banget. Pokoknya gue cuma kepingin jauh-jauh dari lokasi pesta itu. Tapi Alhamdulillah, sampai di situ tingkat kesadaran gue masih stabil dan bagus banget. Gue inget sama pengalaman gue yang sudah-sudah. Sering banget gue mimpi serem dan lari karena ketakutan. Dan biasanya, gue langsung terbangun. Tapi kali ini, gue inget kalo gue harus bisa pegang kendali. Ga boleh takut, ga boleh lari. Jadilah gue jalan santai menyusuri jalan di sebelah kanan meskipun rasa takut masih ada sih. Hehehe… #nyengirtokek

Nah, jalan yang di sebelah kanan ini sepinya minta ampun. Ga ada satu pun kendaraan yang lewat. Di sisi jalan juga cuma berjejer rumah dan kios-kios yang udah tutup. Sedikit diselingi pohon mangga cangkokan sih, dan itu lumayan bikin mata seger. Hahaha… πŸ˜€

Karena sepi banget, gue mulai deh uji coba sesuatu yang pernah gue baca di beberapa artikel. Yaitu, menghadirkan sosok seseorang ke dalam mimpi. Gue mikir, nih mimpi sepi banget, ada siapa kek biar ga sepi-sepi amat. Dan baru aja gue berpikir kayak gitu, secara tiba-tiba, gue liat di salah satu kios ada abang-abang lagi asik menjahit pakaian dengan mesin. Lhaaa… Kenapa yang muncul malah tukang jahit yaaa??? #PLAK

Gue coba sesuatu yang lebih spesifik lagi. Gimana kalo ada preman(?) aja? #GUBRAKK But… HEY!!! Di samping kios jahit itu ada 2 orang preman lagi nongkrong! Kok bisa ya? Nih mimpi udah mulain asik aja kayaknya. Kekeke… Berhubung dari tadi yang muncul tuh orang ga karuan semua—tukang jahit dan preman—gue coba buat ‘menghadirkan’ sosok yang lebih spesifik lagi. Yaitu, CHOI SIWON!! #GUBRAKK πŸ˜€

Kalo emang ini beneran mimpi gue, Siwon harus bisa muncul donk… Gue sampe culak-ciluk sendirian, mana tuh si Siwon? Nampakin diri kagak tuh si Kuda? Wkwkwk… Dan—terserah lo mo percaya atau ga—pas gue liat di ujung salah satu gang, gue liat ada Siwon lagi jalan menghampiri gue! KYAAAAAAAAAAAA………….!!!!!!!!! #GUBRAKK πŸ˜€

Eh, Siwon tuh udah sering banget ya mampir ke mimpi gue. Cuma gue agak sewot karena rata-rata ujungnya selalu mimpi buruk. Tapi kali ini, gue kayaknya senang banget ada dia di mimpi gue. Oh, my husband… #ditampol

Siwon dateng dengan kemeja putih dan celana panjang hitam khas dia banget lah… Di situ, jiwa fangirl gue langsung keluar. Gue histeris dan teriak, “OPPAAAAAAAA……….!!!!!!!” #PLAK Eh, btw, gue bersyukur juga sih masih inget untuk bersopansantun dengan manggil dia Oppa. Padahal gue paling ogah manggil member SJ yang 86 line ke bawah dengan panggilan Oppa. Tapi waktu itu, gue inget ga sopan banget kalo ga manggil dia Oppa. Hahaha…

won10

Dan seperti layaknya fans di dunia nyata, gue ga mau menyia-nyiakan kesempatan. Gue langsung peluk dah tuh si Kuda! Wkwkwk… #dimutilasi Dan sumpah, itu tuh kayak real banget! Siwon yang muncul di hadapan gue tinggi banget (mungkin karena guenya yang pendek). Kepala gue bahkan ga lebih dari bahunya dia. Waaaah…… Bahagianya bisa dipeluk Siwoooon…… >__< Kalo diinget lagi, ternyata gue dimana-mana emang noraknya ga ketulungan yaa? Baru ngeliat Siwon di dalam mimpi aja udah rempong banget. Habeeuuh…. (“=.=)

Tapi ada satu hal yang menarik, sesuatu yang ga akan pernah bisa gue lupakan. Aneh sih, tapi yang jelas gue ga tau kenapa tiba-tiba aja gue malah cipokan(?) sama dia. #PLAK #dirajam Buat sipapa pun yang lagi baca ini—terutama ELF dan Siwonest—perlu diingat bahwa semua itu terjadi HANYA di dalam mimpi. Jadi jangan bunuh gue. Wkwkwk… πŸ˜€ Ga tau deh, mungkin itu efek kebanyakan baca FF kali. Lagipula kita ciuman ga lama. Cuma sekitar 2 sampai 3 pagutan aja sih… #WTF?? Dan SUMPAH, itu beneran kayak ciuman nyata. His lips was so daaaaaamn smoooooooth………. #PLAK Aissh… Kenapa malah gue ceritain sih?? >_<Β  Kalo dari yang gue baca di banyak FF, ciuman Siwon tuh kayaknya sesuatuuuuu banget. Tapi ternyata biasa(?) aja ah… Masih lebih dahsyat ciumannya Dementor(?). Wkwkwk… #justkidding πŸ˜€

dementor_dudley1

Nah, di situ mulai deh gue ga bisa mengontrol ke-alay-an gue. Habis dipeluk dan dicium sama Siwon, gue jadi berasa kayak ELF paling beruntung sejagad raya. Tiba-tiba aja muncul berbagai macam keinginan, kayak ngajakin Siwon jalan-jalan keliling kampung dan mengunjungi tempat-tempat romantis. Halooooo……..????? Dari awal mimpi yang gue liat cuma aspal sepi sama pohon mangga cangkokan aja kalee. Buat seukuran Kuntilanak, mungkin tuh pohon bisa dibilang romantis. #PLAK Kenapa gue bisa punya rencana kayak gitu? Karena semuanya terasa real. Dan justru itu yang akhirnya bikin LD gue jadi kacau!

Karena saking real-nya, gue sampe lupa kalo itu cuma mimpi. Seperti yang kita tau, cara untuk tetap bisa mempertahankan dan mengendalikan LD adalah dengan terus mengingat bahwa semua itu hanya mimpi. Dan setelah kena cipok Siwon tadi, gue jadi lupa sama itu semua! Beuh… Efek ciuman lu tuh, Won… Bikin kacau!! #PLAK (“=.=)

Karena gue udah ga bisa mengingat bahwa gue sedang bermimpi, LD gue mulai ga terkendali dan mimpi gue yang semula teratur jadi berpindah-pindah ke mimpi lain yang ga gue rencanakan. Tiba-tiba aja gue mendapati diri gue ada di dalam rumah orang, terus mandi di sumur pompa tetangga, terus belanja snack di sebuah warung… Pokoknya mimpi yang beneran ga bisa ditebak.

Gue baru sadar lagi pas ngeliat ada Siwon di warung. Itu si Kuda kenapa jadi ngewarung gitu yaa? #PLAK Bukannya tadi tampangnya seleb banget? Kenapa sekarang jadi kayak engkoh-engkoh tetangga gue? #GUBRAKK Nah, di situ lah gue sadar kalo mungkin tadi gue sempat ketiduran sehingga mimpi gue jadi kacau. Setelah gue menyadari apa yang terjadi, gue udah ga peduli lagi dah tuh sama yang namanya Choi Siwon. Suddenly, gue kepikiran kalo bentar lagi gue mesti bangun dari tidur gue. Dan yang kepingin gue lakukan cuma pulang, balik ke rumah lah pokoknya.

Ya udah, gue pun pergi meninggalkan warungnya si Kuda tadi dan menyusuri jalan yang sama seperti awal mimpi. Cuma keadaannya agak beda sih… Kalo sebelumnya jalan setapak depan rumah gue itu isinya cuma lapangan rumput dan pepohonan, sekarang udah ada beberapa rumah—entah rumah siapa. Dan gue rasa, terakhir gue bener-bener sadar kalo itu mimpi tuh ya pas di jalan setapak tadi. Karena pas gue sampai di rumah, mimpinya jadi ga terkendali lagi. Tiba-tiba aja ada tangga menuju jalan masuk ke rumah gue. Pas gue naikin dan hampir sampai, ga tau kenapa tuh tangga malah makin panjang. Dan ketika gue sampai, tiba-tiba aja lantai yang gue injak meleleh kayak di film The House of Wax. Di situ, gue sama sekali ga inget kalo itu cuma mimpi. Mungkin gue udah tertidur pulas kali. Dan ga lama setelah itu, gue terbangun.

— Selasa, 19 November 2013 pukul 06:00 WIB —

Sekitar jam 6 pagi, gue terbangun dari Lucid Dream gue yang berakhir agak kacau. Tapi setidaknya, gue ga mimpi ketemu setan. Hahaha… #PLAK Dan proses terbangunnya gue ini agak mirip sama Sleep Paralysis yang gue alami di LD pertama. Cuma bedanya badan gue ga berguncang kayak lagi goyang koplo(?). Gue cuma terbaring dan anehnya gue bisa melihat bagian dalam kelopak mata gue yang masih terkatup. Kesannya lo kayak ngeliat ke luar rumah dari jendela yang sedikit terbuka. Gue masih berasa ‘lumpuh’, tapi gue coba gerakin tangan dan kaki gue. Alhamdulillah, gue berhasil terbangun.

Hal pertama yang muncul di otak gue pas bangun tidur adalah, “Gile! Gue baru aja ngalamin Lucid Dream! Gue mesti update status!” wkwkwk… #GUBRAKK Najong banget ga sih gue jadi orang? Lebih tepatnya sih LEBAY. Yaah… Namanya juga pengalaman pertama. Wajar lah kalo gue agak norak. Well, lebih tepatnya, SANGAT NORAK!! Wkwkwk… πŸ˜€

Sebenarnya gue tau soal Lucid Dream juga baru pada hari Senin itu. Gue taunya dari si Andari, temen FB gue yang udah lama ga contect-an gara-gara gue pindah akun. Gue emang sering banget diskusiin hal-hal aneh sama dia. Mulai dari Dajjal, Gloomy Sunday, Vlad Tepes, John Titor sampai soal Lucid Dream ini. Pokoknya seru banget, lo bayangin aja acara On The Spot. Kayak gitu tuh gue sama si Ann. Wkwkwk… Sist, kita berdua emang Freak kelas paus yaaa…. Hahahahahaha…….. #mintadigampar πŸ˜€

Well, setelah tau soal LD, gue langsung satronin markasnya Mbah Google dan langsung melakukan percobaan pas malam harinya. Alhamdulillah, setelah gagal di percobaan pertama, gue berhasil dapet LD. Gue sedikit merasa beruntung sih, soalnya si Ann udah nyoba malah gagal terus (sekarang sih udah berhasil). Dan ternyata, ga cuma si Ann aja yang pernah nyobain LD. Si Arizal—temen FB gue sesama Deathbat Army a.k.a fans Avenged Sevenfold—juga pernah nyobain LD. Tapi katanya dia malah lupa melulu dan ga berhasil. Hmm… Seperti yang udah gue kasih tau di awal, ngedapetin LD itu ga mudah, dan gue sih bisa dibilang cuma lagi beruntung aja. Soalnya di hari selanjutnya gue ga dapet LD. Mungkin karena emang lagi ga niat sih… Jujur, ada sedikit rasa takut buat ngelakuin LD. Itu gara-gara gue baca pengalaman seseorang yang ketika sadar sedang mengalami LD, ada pocong lagi tidur di sebelahnya. Terus dia juga pernah terbang dan pas turun malah di kuburan. Ternyata, LD itu bukan jaminan kalo kita bakal dapet mimpi indah, beuh… (“-____-)

pocong 2

***

Well, kayaknya sih baru itu aja sih pengalaman gue tentang Lucid Dream. Ini adalah Jurnal Mimpi pertama gue, dan mudah-mudahan gue bisa dapet LD lagi. Insya Allah nanti bakal gue share lagi.

Gue tau, beberapa di antara lo pasti menganggap gue gila dan mengada-ada. Itu hak lo sih, ga masalah kalo ga percaya juga. Oiya, FYI, Lucid Dream itu bukan Astral Projection yaa… Lucid Dream (Mimpi Sadar) itu sifatnya ilmiah dan normal dialami oleh manusia. Tidak ada kaitannya dengan hal-hal mistis. Sedangkan Astral Projection (Meraga Sukma) emang bersifat supranatural. Katanya arwah lo bisa berkeliaran seperti hantu dan lo juga bisa melihat jasad lo sendiri saat sedang tertidur. Lucid Dream maupun Astral Projection sama-sama melalui ‘gerbang’ yang sama, yaitu dengan melewati Sleep Paralysis, tapi caranya emang beda. Gue ga menyarankan lo untuk melakukan Astral Projection karena itu sangat beresiko. Apalagi bagi yang belum terlatih. Just don’t try this at home, okay?

tumblr_inline_muqcuqynkM1r1aqjj

Dan satu lagi… Beberapa di antara lo pasti ada yang bertanya-tanya mengenai keberadaan Siwon di mimpi gue. Apakah saat gue ‘mendatangkan’ Siwon ke dalam mimpi itu berarti Siwon juga sedang bermimpi bertemu gue? Jawabannya TIDAK. Kenapa? Karena ini bukan film Inception. Wkwkwk… #GUBRAKK Lucid Dream yang gue alami di sini sifatnya individual. Dalam hal ini, gue hanya mengendalikan mimpi sendiri. Bukan mimpi orang lain—Siwon. Jadi apakah Siwon juga bertemu dengan gue seperti gue bertemu dia di dalam mimpi? Jawabannya adalah tidak. Lagipula, menurut para pakar LD, apa yang terjadi di film Inception itu harus dibuktikan kebenarannya. Sejauh ini, LD hanya bisa dilakukan secara perseorangan dan bukan secara berkelompok. Sejauh ini, kita hanya bisa mengendalikan mimpi kita sendiri dan kita tidak bisa mampir ke mimpi orang lain.

IF

Lalu, pelajaran apa yang bisa gue petik dari LD ini? Tentu aja tentang pengendalian diri. Kalo kita kepingin LD kita sukses dan berjalan lancar, kita harus terus mengingat kalau ini cuma mimpi. Kita ga boleh terlalu senang, terlalu sedih, atau pun terlalu marah karena itu bisa mengacaukan LD (inget LD gue yang kacau gara-gara terlalu senang ketemu Siwon tadi kan?). Nah, kalo di dalam mimpi aja kita harus bisa mengendalikan diri, begitu pula dengan di dunia nyata. Kalo mimpi aja bisa kacau gara-gara ga bisa jaga emosi, apalagi kehidupan nyata kita. Yang ada malah hancur berantakan.

Di dalam mimpi, kita harus tetap sadar dan mengingat bahwa kita ini sedang bermimpi supaya kita ga lupa, ketiduran dan lantas mengacaukan LD-nya. Di dunia nyata juga gitu. Pasti pernah kan saat kita lagi kesel, sewot sama sesuatu atau seseorang, ngedumel ga karuan, terus ada temen yang meminta kita untuk Istighfar, mengingat bahwa Tuhan itu Maha Tahu dan tidak pernah tidur, meminta kita untuk bersabar, pasti pernah kan? Karena kalau kita ga bisa mengendalikan diri, mengendalikan emosi, itu bisa berdampak buruk bagi kehidupan kita. Jadi menurut gue, LD ga cuma melatih kita mengendalikan mimpi, tetapi juga mengendalikan diri sendiri. Hal itulah yang harus diterapkan oleh manusia di kehidupan nyata. LD akan berdampak positif apabila dilakukan untuk hal-hal yang positif pula. Kira-kira itu pelajaran yang bisa gue petik dari Lucid Dream ini.

Dan akhir kata, apabila di antara lo ada yang pernah mengalami LD secara langsung maupun tidak langsung, jangan sungkan buat berbagi pengalaman sama gue. Anggap aja silaturahmi. Hehehe… Dan kira-kira seperti itulah pengalaman LD pertama gue. Ambil positifnya, buang negatifnya. Itu aja sih, hehehe… πŸ˜€

Salam Hormat,
Lady Modrus.

tumblr_m4pj4ng3hL1rx6hfbo1_400

Iklan

23 responses to “[Dream Journal #1] My First Lucid Dream Experience

  1. Aku juga pernah mimpi di kerjar hantu aku tau itu mimpi aku bilang ke diri aku aku harus bangun tapi susah tapi aku berusaha dan akhirnya aku bisa bangun sambil keringat dingin

    Suka

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s