Dream Journal #10

nzvy9u7u-r

 

— Senin, 7 April 2014 sekitar pukul 05:00 WIB —

Wokeh, ini salah satu mimpi sadar ter-awesome sekaligus juga teraneh. Gue mimpi naik motor boncengan sama siapa gitu gue ga tau terus berhenti di pangkalan ojek di Bojong Renged. Seperti biasa gue teriak, “Gue mimpi!” Dan HEY!! Ini kedua kalinya gue ‘tersadar’ di tempat lain selain rumah gue! Wkwkwk… #alay πŸ˜€

Cuma masalahnya, pas abis teriak itu efek real yang biasa gue dapetin kurang berasa. Yaudah gue bantu dengan teriak, “Perjelas mimpi saya!” kayak yang gue baca di tutorial di sebuah blog sebanyak 2 kali. And guess what? Efek yang gue dapet itu malah kayak siaran televisi yang antenanya terganggu. -___- Biasanya kaki gue langsung napak, tapi ini malah ga. Gue tungguin sampe beberapa saat, baru akhirnya gue bisa napak. Beuh… Udah dua kali kejadian kayak gini. (“=,=)

Nah, gue kan ceritanya turun dari motor, terus si cewek yang boncengin gue itu pergi ke warteg sementara gue nunggu di pinggir jalan. Eh ga tau kenapa motornya malah jalan sendiri terus pergi ke arah Selapajang. Wkwkwk… πŸ˜€ Yaudah, mungkin tuh motor rada males ditungguin sama gue keless. Lagian gue juga ogah nungguin motor item butut kayak gitu. Hahaha… πŸ˜€

Wokeh, setelah si motor itu kabur, gue tinggal deh tuh si cewek yang lagi ke warteg. Gue jalan dari arah pangkalan di pertigaan Bojong Renged menuju ke arah KamLay a.k.a Kampung Melayu. Nah, pas lagi jalan kaki di jalan raya itu (kalo ga salah pas depan toko matrial), gue mulailah ke-alay-an gue. Gue menjatuhkan diri ke atas aspal. Kkk~ Kan jatuhnya enakin, cuy, kagak sakit. πŸ™‚

Nah, setelah menjatuhkan diri ke aspal, gue inget sesuatu; kenapa gue ga coba buat terbang aja ya? Soalnya gue kadang suka ga yakin bakalan bisa terbang di dalam LD. Padahal dulu pernah ngalamin kayak gitu, cuma waktu itu gue belum tau yang namanya Lucid Dream. Tapi yaudahlah… Ga ada salahnya buat dicoba kan?

Alhasil, gue berdiri setelah sempat mengalay di atas aspal bentaran. Gue fokus ngeliat ke langit yang tertutup awan rata banget—mendung ga tapi panas juga ga. Setelah itu gue langsung lompat ke atas. SWIIIIING~ Dan alhamdulillah, gue BERHASIL!! #plak #norak πŸ˜€

Sumpah! Gue meluncur kenceng banget! Setelah meluncur ke atas, gue terbang di atas jalan raya kayak Iron Man. Super kuenceng pokoknya! #plak! Di kiri dan kanan gue banyak pepohonan hijau dan gue sempet nabrak-nabrak daun beserta dahan karena saking kencengnya. Tapi namanya juga lagi mimpi, ya gue ga ngerasain sakit sama sekali. Asik banget malah. Wkwkwk… πŸ˜€

Setelah terbang itu gue mutusin buat turun. Menurut gue, udah cukuplah mengalaynya, makanya gue turun buat berhenti dan melanjutkan dreambending. Tapi tau ga apa yang terjadi? Gue kagak bisa nge-rem! #plak -___-

Pas gue turun itu bukannya berhenti, malah mental jauh ke arah kali di pinggir jalan. Sempet panik dikit tadinya, soalnya gue kan ga bisa berenang. #payah! Tapi untungnya aja gue keburu inget kalo itu cuma mimpi, jadi kalo misalkan gue kecebur juga ga bakalan kenapa-napa. Wkwkwk… πŸ˜€ Lagipula yang terjadi tuh gue cuma melayang aja di atas permukaan kali (ga nyentuh air sama sekali malah) dan proses melayangnya itu lumayan lama kayak slow motion sebelum akhirnya bisa balik lagi ke jalan raya.

Pas udah nyampe lagi ke jalan raya, pertigaan tempat tukang ojek pada mangkal itu udah ga ada. Yang gue liat cuma kubangan air luas banget kayak laut dan warna airnya persis banget kayak kali Cisadane kalo lagi banjir; warna kuning lumpur, cuy… Wkwkwk… πŸ˜€ Di situlah gue inget sesuatu; kata orang, kalo kita mimpi ngeliat air besar (entah laut, sungai besar, banjir, dll), katanya kita bakal dapet omongan yang tidak mengenakkan dari seseorang. Entah itu diomelin, disindir, digosipin, difitnah (sadis amat?), yang jelas suatu omongan yang tidak mengenakkan.

Well, yang kayak gitu sih relatiflah… Namanya juga mitos. Ada yang percaya, ada juga yang ga. Tapi sayangnya hal itu terjadi sama gue pas hari itu. #plak! -___- Nyokap ngomel gara-gara gue lupa nyuci piring. Mungkin emang lagi apes aja kali. Wkwkwk… πŸ˜€

Anyway, karena inget sama hal itu, akhirnya gue putusin buat lanjutin jalan di atas aspal. Gue ngelewatin sebuah rumah bercat putih dengan tiang berbentuk catur di pinggir jalan gitu kan, ada pohon mangganya pula. Nah, tiba-tiba aja, gue inget sama satu hal lagi; tanggal 7 April itu ultahnya si Kuda! #plak! Apa hubungannya coba? Kkk~ πŸ˜€ Gue juga heran sih, kenapa juga gue bisa inget sama ultahnya si Kuda? Mungkin gara-gara malamnya gue bikin FF buat dia kali yaa? Wkwkwk… Makanya gue bisa inget, padahal biasanya gue males banget ketemu dia di LD soalnya ujung-ujungnya suka kena nightmare.

Si Kuda tuh mirip Mal—proyeksi dari mendiang istri Cobb (Leonardo DiCaprio) di film Inception—yang selalu datang untuk mengacaukan mimpi. Nah, kayak gitu tuh si Kuda. Tiap ada dia, LD gue suka terganggu. Eh, ini gue malah nyariin dia. (“=,=) *benci tapi rindu*

Yaudah, gue masuk ke situ, berharap dia ada di dalem tuh rumah. Gue sekedar kepingin ngucapin selamat ulang tahun aja sih, tapi ternyata dia ga ada… TT___TT Gue cuma nemuin sebuah keluarga yang lagi nonton tv. #galau Terus udah gitu gue malah denger suara-suara anak kecil kayak lagi pada main gitu dan gue kenal banget kalo itu suara si Ilham—anak tetangga gue. Gue sampe mikir gini, “Apa di dunia nyata tuh udah siang banget kali ya? Kok suara si Ilham bisa bocor sampe ke sini?”

Setelah itu, gue ga inget apa-apa lagi hingga kemudian gue terbangun dan menyadari kalo di sekitar rumah gue belum ada anak-anak yang main. Itu tandanya gue ga kesiangan banget. Hehehe… πŸ™‚

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s