2015 in review


Asisten statistik WordPress.com menyiapkan laporan tahunan 2015 untuk blog ini.

Berikut ini kutipannya:

Aula konser di Sydney Opera House menampung 2.700 orang. Blog ini telah dilihat sekitar 19.000 kali di 2015. Jika itu adalah konser di Sydney Opera House, dibutuhkan sekitar 7 penampilan terlaris bagi orang sebanyak itu untuk menontonnya.

Klik di sini untuk melihat laporan lengkap.

2014 in review


Asisten statistik WordPress.com menyiapkan laporan tahunan 2014 untuk blog ini.

Berikut ini kutipannya:

Aula konser di Sydney Opera House menampung 2.700 orang. Blog ini telah dilihat sekitar 33.000 kali di 2014. Jika itu adalah konser di Sydney Opera House, dibutuhkan sekitar 12 penampilan terlaris bagi orang sebanyak itu untuk menontonnya.

Klik di sini untuk melihat laporan lengkap.

Shameless Lie [chapter 1]


Berhubung saya lagi hiatus dan comeback-nya diundur, jadi enjoy yang ini dulu yaa… Ini karya dari Hwang Je Eun, my dear dongsaeng in MY Inc ^^

Orange Autumn

Author: Je Eun (@jingga981016)
Cast:
-Shin Hyoseul
-Choi Siwon
Genre: romance , comedy (Je Eun ga yakin sih)
Rated: T
Disclaimer:
 seluruh cast di fanfic ini bukan rekayasa author melainkan milik Allah SWT. Shin Hyoseul eonni adalah teman author. Fanfic ini author buat terinspirasi dari K-Drama “Lie To Me”. Tapi Plot fanfic ini tidak semuanya author ambil dari sana melainkan dari imajinasi author sendiri. udah pernah saya post di blog dan page saya.
no bashing, no plagiarism and do not copy or repost without permission please! 
 
Warning: Typo(s), OOC, etc
Here It Goes,
= HAPPY READING =
“selamat datang di festival musim semi!” seru seorang yeoja sumringah. “wah, Seul-ah! Kerjamu bagus” puji atasannya sambil mengacungkan jempolnya. “iya, daebak!” seru rekan-rekan kerjanya menambahkan. “Ah.. Gamsahabnida!” ucap yeoja yang membawa kamera itu sambil tersenyum.
Festival musim semi tahun ini memang sangat ramai—jauh lebih ramai dari yang sudah-sudah. Tahun ini, bersamaan dengan…

Lihat pos aslinya 1.528 kata lagi

fanfiction | [SGN-1] ME VS SUPER JUNIOR Chapter-4


PERHATIAN!! Sebelum baca FF ini, harap baca yang ini dulu..

 

~ SUPER GAJE NEIGHBOURHOOD 1 ~

~ Me vs Super Junior Chapter-3 ~

 

 

Author: Shin Hyoseul (Lady Modrus Grande Dame).
Genre: Comedy ala kadarnya.
Cast: SUPER JUNIOR (all member), Shin Hyoseul (author numpang eksis bentaran).
Figuran: Rudy Choi & Choi Hyunsoo.
Note: Super Junior itu milik Allah SWT, selebihnya itu lahir dari pemikiran autisnya author. Kalo ga nyambung, aneh, dll, author mohon ma’af aja deh. Namanya juga fanfiction. Btw, ma’af juga kalo ceritanya kepanjangan..

 

 

 

***

 

 

Seperti biasa, setiap habis terlibat konflik secara langsung maupun secara ga langsung dengan Super Junior, gue jadi jarang ketemu mereka. Hal itu sangat gue syukuri berhubung belakangan ini ada yg ngasih info ke gue kalo member2 SuJu yg udah merasa dikerjain sama gue akan melancarkan serangan balasan.

Semenjak kejadian ‘nyong2 massal’ di malam itu, gue jadi sering DM-an sama 3 orang namja. Yaitu Ryeowook, Kibum & Kyuhyun. Mula2nya cuma Wookie, lama kelamaan Kibum & Kyuhyun jadi ikutan nge-DM gue. Dari merekalah gue dapet bocoran kalo kesepuluh member SuJu itu bakalan balas dendam. Tapi sayangnya, ga satupun bocoran dari mereka yg dapat gue percaya. Begini isi DM mereka..

Kibum : “Kyu ngompor2in Siwon hyung buat balas dendam. Apalagi Wookie, dia komplotan mafia jailnya Kangin hyung. Jadi, jangan percaya sama mereka.”
Ryeowook : “Kyuhyun kayaknya merencanakan sesuatu sama hyungdeul, Kibum ditunjuk sebagai investigator. Hati2 kalo ketemu mereka.”
Kyuhyun : “Hyungdueul sedang merencanakan serangan balik. Wookie hyung & Kangin hyung sedang bikin persiapan untuk penjebakan. Sedangkan Kibum hyung disuruh jadi mata2. Waspada aja deh!”

Siapa yg mesti gue percaya? Ga ada! Jangan2 mereka semua emang mo menjebak gue masuk perangkap. Waktu itu gue bales DM mereka dengan bunyi yg sama.. “Apa alasan Oppa ngasih aku bocoran?” & berikut alasan mereka..

Ryeowook : “Ini sebagai ucapan terima kasihku atas resep ayam begana tempo hari.”
Kibum : “Anggap aja ini permintaan ma’af dariku atas ulah isengku bersama Siwon hyung yg udah bikin Hyukie hyung salah paham padamu.”
Kyuhyun : “Aku ga tau kamu itu magnae apa bukan. Tapi paling tidak kau itu memiliki jiwa ‘evil’ sepertiku & kita sama2 suka main games. Sekedar solidaritas aja.”

Alasan yg aneh & ga masuk akal!! Bukankah seharusnya mereka membela hyungdeulnya? pikir gue panjang x lebar x tinggi = legaaaaaa #PLAK:ditabok-madit-musyawaroh. Berhubung ga ada satupun diantara Kibum, Ryeowook & Kyuhyun yg gue percaya, jadilah sekarang gue buron yg paling dicari oleh SuJu & akibatnya kemana2 gue harus sama bodyguard #PLAK:lebay!

“Hyung, anterin..” gue memohon mati2an sama Hyunsoo supaya dia mo nganterin gue ke kampus. “Biasanya juga lu berangkat sendiri.” tolak Hyunsoo dengan Bahasa Indonesia yg masih teramat sangat fasih sekali. Gue memohon lagi.. “Tapi gue takut digebukin SuJu, hyung.. Anterin ya? Pliss.. Hyunsoo hyung ganteng deh kayak Wonbin.” #PLAK:fitnah! “Tapi lo mesti bantuin gue PDKT sama Sung Eunkyo.” Hyunsoo meminta imbalan. Sialan nih sachon kalo gue butuh bantuan ga pernah ada paket gratisan! #PLAK:ogah-rugi. Akhirnya.. “Rebeslah, hyung. Nanti gue bantuin lo PDKT sama Eunkyo.”

Alhasil, berangkatlah gue ke kampus dianterin sama Hyunsoo. Hyunsoo sama sekali ga tau apa yg bakalan dia hadapi. Saat akan masuk lift, dengan PDnya dia ngomong sama gue.. “Mana tuh member SuJu yg mo gebukin sachon gue? Sungmin? Siwon? Ga takut!!” #PLAK:hyunsoo-songong. “Tapi hyung, Sungmin sama Siwon itu ahli bela diri. Siwon aja sabuk hitam Taekwondo.” gue mencoba mengingatkan Hyunsoo supaya dia ga lupa diri. “Jadi lo ga inget waktu gue masih tinggal di Tangerang gue pernah jadi Juara Umum Turnamen Pencak Silat tingkat Nasional?” Hyunsoo malah makin songong. “Terserah ape kate bacot lu aje deh, hyung.” gue akhirnya nyerah. Gue & Hyunsoo pun masuk ke dalam lift.

Sesuai perkiraan gue, lift pun berhenti di lantai 12. Gue deg2an sekaligus penasaran, siapa yg bakal muncul di hadapan gue. Dan ketika pintu lift terbuka.. “Mampus gue! Mereka ngutus pasangan suami-istri!” #PLETAK! Saat pintu lift terbuka, tampak Hankyung & Heechul di depan muka gue. 2 orang namja yg patut dipertanyakan identitasnya itu masuk ke dalam lift dengan tampang ultra-sangar.

Gue langsung mepet ke Hyunsoo sambil megangin lengan bajunya gara2 takut ngeliat tampang Hankyung & Heechul yg udah kayak preman pasar KamLay #PLAK:author-diprotes. Heechul kemudian berdiri di depan Hyunsoo, sedangkan Hankyung disebelah kiri gue. Hyunsoo masih tenang2 aja. Jelas banget dia ga takut sama Hankyung & Heechul. Sementara gue, badan gue gemeteran liat si Hankyung matanya melotot ngasih tanda aing-baledog-modar-sia. Yaaah… Walaupun dalam keadaan marah, Kokoh Hang Geng tetep kelihatan ganteng kok. Hahaaaay…. #PLAK!

Tapi gue penasaran sama Heechul. Kok dia kayaknya ga keliatan marah sama sekali? Tampangnya tenang banget ga kayak waktu pertama masuk lift tadi. Malah, dia menyapa gue.. “Annyeong, Hyoseul-ah..” gue balik sapa aja.. “Annyeong, Heechul Oppa..” heran! Padahal menurut Kibum, Ryeowook & Kyuhyun, Heechul itu salah satu member yg paling murka setelah Siwon karena dia yg paling antusias make tuh minyak nyong2. “Kau mo ke kampus ya?” tanya Heechul. Waduh, kalo gue bilang iya nanti kalo gue dibegal di kampus gimana? Ah! Gue jawab aja.. “Anio, Oppa. Aku mo ke rumah kerabat.” jawab gue bokis. Sementara gue liat Hyunsoo, dia masih istiqomah dengan tekadnya yg siap melindungi gue dari anak2 SuJu. Daebak, hyung!

“Btw, ini siapa? Pacarmu?” tanya Heechul tiba2. Kenapa juga si Heechul nanyain namja yg sama gue tuh siapa? Apa mungkin karena dari tadi gue pegangin lengannya si Hyunsoo terus kali ya?

“Ini sachon ku, Oppa.” jawab gue & secara reflek ngelepas pegangan tangan gue dari lengannya Hyunsoo. “Ooh, aku kirain pacarmu.” kata Heechul lagi. “Oh iya, kenalkan. Namaku Kim Heechul.” tiba2 aja Heechul menjulurkan tangannya kearah Hyunsoo & ngajakin kenalan.

Kayaknya gue mencium gelagat yg ga asik nih! Hyunsoo sama sekali ga curiga. Diapun menjabat tangan Heechul. Tapi belum sempat Hyunsoo memperkenalkan diri, gue langsung nyerobot kayak Xenia Afriliani.. “Namanya Yusuf. Yusuf Choiruddin.” jawab gue agak panik. Hyunsoo terkejut. Tapi dia ga ngomong apa2. “Yu.. Yu apa? Namanya susah banget.” tanya Heechul kebingungan. “Namanya emang begitu, Oppa. Susah..” kata gue lagi sambil nyengir. Setelah itu Heechul ga ngomong apa2 lagi.

“Eh, lu kenapa bilang nama gue Yusuf Choiruddin?” bisik Hyunsoo. “Kan emang itu nama lo.” jawab gue. “Gue tau. Tapi ini Korea & gue punya nama Korea juga kalee secara Eomma gue orang Korea.” protes Hyunsoo. “Kalo gue kasih tau nama Korea lu, gue berani jamin lu bakal dijadiin suami kedua nih namja gaje.” gue sama Hyunsoo jadi main bisik2an pake bahasa Indonesia. Heechul kebingungan. Akhirnya dia pun cuek. Sementara Hyunsoo, dia masih ga ngeh sama maksud gue.

Ga lama kemudian, tiba2 aja sekarang gantian Hyunsoo yg pegang tangan gue kuat2. Gue heran & nanya ke dia.. “Lu kenapa sih, hyung?” Hyunsoo ga ngejawab apa2. Dia malah komat-kamit.. “Allahu lailahaillahu walhayul qoyyuum..” #PLAK! Si Hyunsoo lagi ngeliat setan jenis apa sih pake acara baca Ayat Kursi segala? Hyunsoo gemeteran. Dia ga habis2nya komat-kamit ga jelas.

Ga taunya, pas gue liat kearah Heechul.. “Astaghfirullah aladziim..” gue kaget ngeliat senyum Heechul yg ditujukan pada Hyunsoo. Senyum yg sangat mengerikan! Sementara pas gue liat Hankyung, tuh Cina tampangnya udah BT abis gitu. Hyunsoo.. Hyunsoo.. Apes amat lu jadi orang!

Sesaat kemudian, liftpun sampai di lantai dasar. Ga pake permisi lagi, Hyunsoo langsung narik tangan gue kabur keluar lift. “Untung lu ga ngasih tau nama Korea gue!” ujarnya lega. Tapi masalahnya, setelah kejadian itu, Hyunsoo juga jadi ikutan parno terhadap SuJu.. T.T

 

 

***

 

 

Malamnya, di dorm SuJu lantai 12.. “GAGAL??” Siwon kecewa berat gara2 Heechul & Hankyung gagal melakukan SUPER REVENGE OPERATION. “Kok bisa gagal sih?” Siwon minta penjelasan sama Hankyung. Yg dimintai penjelasan cuma bilang.. “Haiyaa.. yu tanya aja sama yu olang punya hyung, haa” #PLETAK:hankyung-dijitak-heechul.

“Wae, hyung? Kok bisa gagal?” tanya Siwon pada Heechul. Si namja cantik itu pun mulai nyari2 alasan.. “Begini, Siwon-ah. Kita gagal karena Hyoseul bawa bodyguard.” ujar Heechul. “Bodyguard?” semua member Suju terheran2. “Emangnya badan bodyguardnya tuh gede banget ya sampai2 hyung berdua ga berani?” tanya Eunhyuk penasaran. “Bukan begitu. Badannya ga lebih besar dari kau & tingginya aja ga lebih dari Ryeowook.” Heechul melanjutkan. “Berarti dia orangnya kecil donk, hyung. Kenapa ga dilawan aja?” gantian giliran Donghae menginterogasi Heechul. “Bukan itu masalahnya..” ujar Heechul lagi. “Lantas apa masalahnya?” tanya Shindong. “Masalahnya… Masalahnya…” Heechul ragu untuk menyelesaikan jawabannya.

“Ah, bilang aja hyung emang cemen, ga berani.” timpal Kyuhyun dengan mulut pedasnya. Mendengar itu, Heechulpun meneruskan yg ingin dia katakan tadi.. “Bukan begitu, Kyu. Masalahnya dia tuh imut banget. Aku jadi ga tega..” jiaaaah… #GUBRAK:bini2nya-heechul-pingsan.

“Ih, males banget dah, sumpah!” Yesung jadi eneg sendirian. Leeteuk sang leader dari tadi cuma duduk aja bareng Ryeowook menyaksikan ‘keluarga’ mereka yg super duper rempong ngurusin planing proyek revenge mereka. Dia & Ryeowook sebenarnya ga setuju dengan usulan balas dendam itu, tapi berhubung kalah suara, merekapun ikut aja.

“Hyung, udah deh, pake squad pamungkas kita aja. Kita kirim aja EunHae hyung buat ngerjain si Hyoseul. Kalo perlu Kangin hyung sama Wookie hyung sekalian.” Kyuhyun mengutarakan ide Evil nya. “Aku ga mau ah!” Ryeowook langsung menolak mentah2 usulan Kyuhyun. “Wae?” tanya Kyuhyun. Ryeowook langsung berubah salting. Member lainnya mulai curiga sama Wookie.

“Perasaan dari awal planning hanya kau saja yg tidak setuju dengan proyek ini. Wae?” tanya Sungmin dengan penuh curiga. “Jujur hayoo..” desak Donghae dengan Fishy Eyes nya. Ryeowook jadi agak gelagapan. Tapi dia berusaha untuk tenang.. “Menurutku, lebih baik squad pamungkas kita simpan buat di akhir aja. Kan mubazir kalo belum apa2nya kita udah gagal duluan, kayak..” Ryeowook melirik ke arah Heechul & Hankyung. Heechul melotot. Ryeowook ga jadi nerusin kata2nya.

“Oh iya, hyung. Tadi Heechul hyung bilang Hyoseul punya bodyguard. Sebenarnya bodyguardnya itu siapa sih?” Kangin bertanya pada Heechul. “Kalo kata Hyoseul sih itu sachonnya. Namanya Yuu.. apa gitu lah! Namanya susah banget.” jawab Heechul.

“Apa mungkin Hyunsoo ya?” Ryeowook bergumam pelan. “Nugu? Hyunsoo?” tanya Siwon. Mampus! Gue ga inget dulu gue pernah cerita soal Hyunsoo sama Wookie di Twitter. Tapi itu kejadiannya sebelum ‘Tragedi Nyong-Nyong Massal’ di dorm SuJu terjadi. Kalo tau bakalan begini sih, gue ogah dah DM-an sama Ryeowook! T.T

“Kau bilang tadi siapa namanya? Hyunsoo?” Eunhyuk ikut2an bertanya. Ryeowook jadi mati kutu. Dari pada bonyok, diapun menceritakan soal Hyunsoo.. “Hyunsoo itu sachonnya Hyoseul. Emang sih, badan Hyunsoo tuh kecil. Tapi menurut Hyoseul, Hyunsoo tuh dulunya Juara Umum Turnamen Pencak Silat tingkat Nasional.”

“Perasaan di Korea ga ada turnamen kayak gitu deh..?” ujar Yesung #PLETAK:yesung-digetok-siwon. “Hyung, kalo babo mendingan ga usah ngomong deh. Itu bukan turnamen di Korea, tapi di Indonesia. Turnamen bela diri.” kata Siwon pada Yesung. “Bela diri? Siwon-ah, apa tidak sebaiknya kau & aku saja yg menjalankan misi khusus Super Revenge Operation ini?” Sungmin memberi usulan.

“Andwae!!” teriak Kibum tiba2. Semua terkejut. “Hey, hey, hey.., si Einstein baru kedengaran suaranya nih..” ujar Shindong penuh selidik. Kibum langsung nyari alasan.. “Maksud aku.., jangan keroyokan, hyung. Ga jantan.” kata Kibum. “Bukannya di dorm ini emang ga ada yg jantan selain aku?” Kangin asal jeplak #GUBRAKK:kangin-dihajar-semua-member.

“Tapi, hyung. Awalnya kan kita cuma mo ngerjain Hyoseul aja biar kapok. Kok sekarang malah adu otot?” tanya Kyuhyun. “Makanya, Bontot! Jangan suka ngompor2in orang. Sekarang kau malah repot sendiri.” Leeteuk jadi marah2 sama Kyuhyun. “Siwon-ah, aku rasa usul Sungmin sudah terlalu jauh. Apa tidak sebaiknya kalian urungkan saja niat kalian itu? Bukankah semua ini terjadi karena salah kita sendiri?” ujar Leeteuk lagi sambil mengajak dongsaengdeulnya untuk introspeksi diri. “Kok gitu sih, hyung?” para memberpun protes. “Hyung kan korban juga, kenapa malah belain Hyoseul sih?” suasana di dorm pun ricuh. Mereka ga terima dengan apa yg dikatakan oleh Leeteuk.

“DIIAAAAAAM……!!!!!!!” teriak Yesung dengan suara cemprengnya. Semua memberpun berhenti protes. “Silahken, hyung. Monggo dilanjutken.” #PLETAK:yesung-sok-jawa. Leeteuk pun memberi penjelasan kepada dongsaeng2nya yg rata2 autis itu #GUBRAKK:author-dianiaya-elf-sedunia-akhirat.

“Aku sudah dengar semuanya. Soal parfum, soal Eunhyuk, & kebetulan soal Sungmin aku adalah salah satu saksi selain Kyuhyun & Donghae.” Leeteuk memulai penjelasannya. “Dan dari semua itu, aku rasa kita tidak bisa menyalahkan Hyoseul begitu saja. Hyoseul memang salah, tapi kita semua juga salah.” ujar Leeteuk. “Maksud hyung?” tanya Eunhyuk. Leeteukpun membeberkan satu persatu..

“Baiklah, untuk yg pertama kasus Sungmin. Sungmin BT sama Hyoseul karena Hyoseul memakai kaos dengan tulisan ‘I HATE PINK!!’. Menurutku, mungkin saja waktu itu Hyoseul tidak sengaja. Dia sendiri waktu itu sempat tidak menyadari kenapa Sungmin terlihat marah. Lagipula, bukankah setiap orang memiliki hak untuk menyukai atau tidak menyukai sesuatu? Dan bukankah kita juga memiliki kewajiban untuk menghormati hak orang lain & menghargai setiap perbedaan?” PROK PROK PROK… Big applause for Leeteuk.

Sungmin terdiam, dia tidak mengucapkan apapun. Terlihat jelas Sungmin sangat meresapi kata2 hyungnya dengan sungguh2. Leeteuk lalu melanjutkan ceramahnya #PLAK! “Yg kedua, kasus Eunhyuk. Dalam kasus ini, menurutku Hyoseul adalah korban. Kenapa? Karena waktu Siwon bilang Hyukjae sedang nonton film XXX, Hyoseul sama sekali tidak tau XXX itu apaan. Seharusnya Siwon & Kibum menjelaskan padanya kalau XXX itu film dewasa. Bukan malah menjerumuskannya..” tapi Kibum ga terima.. “Tapi hyung, Hyoseul tuh udah gede kalee! Masa dia ga tau XXX itu apaan.” #PLETAK:kibum-digedig-leeteuk.

“Kalo begitu, itu berarti emang kaliannya aja yg otak yadong!” timpal Leeteuk. Melihat itu, Eunhyuk cekikikan. “Kau juga sama, Hyukie. Seharusnya kau membersihkan otakmu dari hal2 kotor seperti itu. Jadi kau tidak tidak salah paham.” kata Leeteuk lagi. “Bener juga sih..” ujar Ryeowook diikuti anggukan dari Kangin, Shindong, Sungmin, Yesung & Donghae. “Ah, hyung sendiri dibawah kasurnya banyak majalah Playboy. Kemarin aja hyung minta video Miyabi sama aku!” Eunhyuk merasa ga terima karena telah disalahkan #PLETAK:eunhyuk-digetok-leeteuk. “Jangan buka kartu donk..” bisik Leeteuk perlahan. “Sarua keneh!” timpal Hankyung #PLAK!

“Sekarang yg terakhir adalah masalah Siwon & parfum yg dibelinya dari Hyoseul. Dalam kasus ini, kita semua menjadi korban kecuali Ryeowook, Kibum & Kyuhyun.” semua member memperhatikan dengan sungguh2 berhubung 10 diantara mereka adalah korban. “Dalam kasus ini, Hyoseul memang bersalah..” lanjut Leeteuk. “Bener tuh, hyung! Tindakan pidana tuh!” semua member langsung berkoar. “Dengar dulu..” Leeteuk mencoba untuk menenangkan massa #PLAK! Demo kalee!!

“Itu bukan berarti hanya Hyoseul yg salah. Siwon juga patut disalahkan.” ujar Leeteuk. “Kok aku? Hyung, aku udah kena tipu 50rb won..” protes Siwon. “Justru itu. Kenapa kau bisa sampai tertipu? Babo!” #GUBRAKK:leeteuk-dibantai-selir2nya-siwon. “Sebenarnya apa gunanya sih parfum seharga 50rb won itu? Bukankah lebih baik kita gunakan uang kita untuk hal2 yg lebih bermanfaat?” mendengar itu, Siwon cuma diam. Leeteuk melanjutkan lagi..

“Dan yg lainnya, pada dasarnya kita juga salah karena kita sudah bertindak usil & memakai barang orang lain tanpa izin. Jadi kalo pada akhirnya kita semua ikut2an kena getahnya, ga usah heran. Setiap perbuatan yg kita lakukan pasti memiliki akibat & dampak tersendiri. Sedangkan Hyoseul, meskipun kita harus memberinya pelajaran, itu bukan berarti kita harus pakai kekerasan..”

“Apalagi sasaran kalian selanjutnya itu sachonnya Hyoseul yg sama sekali ga ada salah sama kita. Aku rasa, masih banyak cara lain yg bisa kita gunakan untuk membuatnya kapok. Tapi tidak dengan anarkhisme..” ujar Leeteuk panjang lebar.

“Aku setuju dengan leader hyung.” Ryeowook memberi dukungan pada Leeteuk. “Iya juga sih, pada dasarnya semua punya salah. Namanya juga manusia.” kata Heechul pada dongsaengdeulnya. “Tumben Heechul hyung pikirannya lagi lurus..” ujar Donghae #PLAK:donghae-digaplak-heechul. “Jadi menurutmu selama ini pikiranku seperti apa hah?” Heechul marah2 sama Donghae.

Tidak hanya Wookie & Heechul saja yg setuju dengan Leeteuk, sepertinya member yg lain juga setuju. “Jadi, bagaimana menurutmu, Siwon-ah?” Leeteuk meminta pendapat Siwon. Maklum, dalam kasus ini Siwon adalah kepala satgas Super Revenge Operation #PLAK:lebay! Siwon berpikir keras. Dia kemudian duduk diatas sofa sambil mencoba untuk mencerna apa yg telah dikatakan oleh Leeteuk. Beberapa saat kemudian..

“Hyung..” Siwon mulai angkat bicara. Semua member tegang. “Aku rasa.., hyung benar. Selama ini kita hanya melakukan hal yg sia2 dengan ngerjain orang & sebagainya. Aku juga setuju dengan Heechul hyung. Pada dasarnya kita semua manusia yg pasti punya salah.” ujar Siwon dengan style abadinya yg tenang & dewasa. “Jadi aku rasa..” Siwon kembali berpikir. “Aku rasa..” semua member penasaran menunggu keputusan akhir Siwon. “Aku rasa.., Super Revenge Operation tetap kita lanjutin. Tanggung, hyung!” #GUBRAKK:pingsan-berjamaah.

“Kau ini gimana sih?!” Heechul ga habis pikir. “Kalo kita nyerah sekarang, nanti ceritanya jadi ga seru lagi.” Siwon membela diri. “Berarti, percuma donk aku nasehatin kalian panjang lebar kayak tadi.. Haduuuh…” Leeteuk jadi lemes. Dia langsung rebahan di sofa.

“Hyuung…” Ryeowook cemas ngeliat sang leader yg hampir kena stroke. Sementara itu, Siwon sih cuek aja. “Jadi, besok kita gimana nih, Siwon-ah?” tanya Sungmin minta kepastian soal kelanjutan misi mereka. “Sip, hyung. Besok kita langsung eksekusi.” ujar Siwon lagi sambil mengacungkan ibu jarinya. And finally, kongres untuk malam itupun ditutup!

 

 

 

 

~ TBC ~

fanfiction |[SGN 1] ME VS SUPER JUNIOR Chapter-2


PERHATIAN!! Sebelum baca FF ini, harap baca yang ini dulu..

 

~ SUPER GAJE NEIGHBOURHOOD 1 ~

~ Me vs Super Junior Chapter-2 ~

Author: Shin Hyoseul (Lady Modrus Grande Dame).
Genre: Comedy ala kadarnya.
Cast: SUPER JUNIOR (Kim Jungwoon a.k.a Yesung, Choi Siwon, Lee Hyukjae a.k.a Eunhyuk & Kim Kibum), Shin Hyoseul (author stress numpang eksis bentaran).
Note: Kalo ada hal2 yg ga nyambung, itu disengaja karena itulah yg disebut dengan fanfiction. Tapi jangan demo ke author yaa #PLAK!

***

Semenjak terjadinya ‘perang dingin’ antara gue & Sungmin, gue jadi rada-rada parno tiap kali naik lift. Gue jadi atut ketemu si Pinky itu. Makanya tiap kali gue harus naik turun lantai gue lebih milih tangga darurat. Tapi kalo harus naik tangga ke lantai dasar terus-terusan kan gue bisa gempor! Alhasil, dengan terpaksa gue menggunakan lift itu lagi T.T

Dan setelah kejadian di pagi itu, Alhamdulillah gue belum ketemu lagi dengan salah satu diantara mereka. Katanya sih mereka lagi sibuk promo keliling Korea sehingga dorm mereka menjadi kosong. Ga tau kenapa gue bukannya senang ketemu Suju tapi malah males banget! Gue juga udah ga nafsu lagi sama PSP-nya si Hyunsoo gara-gara Kyuhyun sempat genggesin gue & bahkan berani meledek permainan gue.

Wokeh, setelah konon kabarnya Super Junior udah balik ke dorm mereka lagi, gue kembali mengalami kejadian yg (lagi-lagi) bikin gue makin merasa kalo gue emang mendingan ga usah nyamprok sama member SuJu. Kali ini gue yg lagi libur kuliah disuruh belanja sama ahjumma untuk keperluan makan malam. Tadinya sih gue ogah soalnya dari pagi gue kan belum mandi #PLAK! Gue cuma cuci muka ama gosok gigi doank. Berhubung takut ketahuan kalo gue belum mandi, terpaksa deh gue pake ‘parfum’ spesial kiriman dari Indonesia. Lantas, gue pun langsung pergi menuju lift.

Sambil nungguin lift gue berdo’a.. “Mudah2an ga ketemu Sungmin.. Mudah2an ga ketemu Sungmin..” parno stadium 7 gue angot! Tanpa nunggu lama, pintu lift terbuka. Seorang yeoja tetangga gue keluar dari lift. That means, liftnya kosong aja getoh. Guepun langsung masuk & menuju ke bawah.

Dalam perjalanan kebawah, lift itu berhenti di lantai.. 12!! Gaswat! Salah satu dorm SuJu nih. Pintu lift pun terbuka, gue memejamkan mata.. “Jangan si Sungmin.. Jangan si Sungmin..” gue mulain HAMAS (HArap2 ceMAS). Dan ketika gue membuka mata, di depan gue ada.. ada.. ada.. Siwon Choiruddin! Eeh, maksudnya Choi Siwon! Yaa Allah… Pak Ustadz ganteng amat yaaaa? #PLETAK!

Gue masih ga percaya kalo Siwon ada di hadapan gue. Hati gue langsung qosidahan.. “Kamulah makhluk Tuhan, yg tercipta yg paling seksi..” #PLAK:author-diprotes-mulan-jameela. Dengan cool & santainya, anak juragan mall itu melangkah masuk kedalam lift. Gue terpaku, terpalu, termartil, terr… Ah! Speechless gue! Kharismanya Siwon itu terlalu.. ‘silau meeeen..’ #PLAK:korban-iklan.

Waktu terasa berhenti. Tanpa gue sadar, Siwon udah ada tepat dihadapan gue. Jaraknya cuma 50cm aja didepan gue. Secara reflek gue langsung mundur ke belakang, tapi Siwon nya malah maju. Gue mundur lagi sampe mojok bin mentok ke dinding lift, Siwon malah makin maju. Haduuh… Nih orang mo ngapain sih? tanya gue dalam hati. Jantung gue langsung dag-dig-dug-duer ga karuan. Apalagi, tiba2 aja Siwon mendekatkan wajahnya ke gue. Makin dekat.. makin dekaaat….. dan kemudiaaaan…… “Pake parfum apa sih? Wanginya natural banget.” tanya Siwon sambil mengendus-ngendus ga jelas kayak anjing herder #PLETAK:siwon-dijitak-author. Akan tetapi.. #GUBRAKK:author-dismackdown-bojo2ne-siwon.

“Rasanya aku baru pertama kali deh mencium aroma parfum senatural ini. Parfum apa sih?” tanyanya lagi. Haaaah? Gue apa ga salah denger yaa? Ini kan bukan parfum, tapi.. “Nyong-nyong.” jawab gue kemudian.. “Nyong-nyong? Aku baru dengar ada parfum merk Nyong-nyong. Beli dimana sih?” tanya Siwon lagi penasaran. Eh buset dah! Masa namja kayak Siwon bisa kepincut sama minyak nyong2? Nih Kuda SuJu hidungnya katarak kali yaa? #PLETAK:author-dijitak-elf-sejagad.

“Aku belinya di Indonesia, Oppa. Di Korea ga ada yg jual.” jawab gue lagi. Mendengar itu, raut wajah Siwon berubah jadi agak murung. Dia sedikit mundur ke belakang (secara mundur ga ada yg ke depan) terus bilang.. “Sayang sekali. Padahal aku sangat ingin membelinya..” aww.. poor Siwon. Kacian banget nih Ustadz kepingin beli minyak nyong2 tapi ga bisa #PLAK!

Tiba2 aja, gue punya ide! Berhubung nih namja paling tajir se-Suju, gue manfaatkan aja deh kebaboannya untuk meraih untung #PLAK! “Kayaknya aku tau tempat dimana bisa dapetin nyong2 dengan segera. Tapi sayangnya persediaan terbatas, Oppa. Itu juga kadang2 aku jarang dapet. Tapi bisa diusahain kok.” ujar gue yg mulai membuka praktek percaloan. “Mwo? Jadi kamu tau dimana aku bisa beli nyong-nyong?” mata Siwon langsung berbinar-binar.. ting ting ting ting.. #PLAK!

“Tapi kalo mo cepet dapetnya, yg jual suka ngasih bandrol selangit! Mendingan ga usah deh, Oppa.” jawab gue. Siwon bersikukuh.. “Harga sih ga jadi masalah, tapi parfum itu bukan barang selundupan kan?” jiiaaaah…. #GUBRAK!!

“Sepanjang sejarah, nyong2 ga pernah jadi barang selundupan ke luar negeri, Oppa. Ini aja aku baru denger..” kata gue dengan polosnya. “Oooh.., oke deh, kalo begitu harganya berapa? Aku mo beli.” kata Siwon lagi. Akhirnyaaaa….. seru gue dalam hati. Kayaknya karier perdana gue sebagai seorang calo cap tokek mulai menemui titik terang. Tanpa ragu-ragu lagi, gue bilang sama dia.. “50 ribu won, Oppa.” #PLAK:author-ngarang-bebas. “Bisa diatur. Pokoknya kamu usahain dengan segera ya, kalo udah dapet tolong anterin ke dorm. Nanti aku bayar 50 ribu won. Hari ini aku lagi ga bawa uang cash..” ujarnya enteng. Buset dah si kuda!! #PLETAK! Dia kirain gue kurir apa pake acara suruh anterin ke dorm segala? Tapi ga apa2 deh, udah terlanjur.. “Ne, Oppa” ujar gue mengiyakan.

Ga lama kemudian, datang satu lagi namja yg juga member SuJu dengan terburu-buru.. “Hyung, tunggu aku!” katanya setengah berlari. Dia kemudian masuk lift.. “Come on, hyung. Let’s go!” ujarnya bersemangat sambil mencet tombol di lift. Dia berdiri disebelah kiri gue sambil membereskan dasinya. Hari itu, gue merasa ada di surga walau pun cuma sesaat karena didepan gue ada Siwon & disebelah gue adaa… Kibum!!! Maaaaak……. #GUBRAKK:author-pingsan. Kibum sempat senyum ke gue dengan ‘senyuman maut’-nya. Gue jadi salting neh! Hadooh!!

Perjalanan pun berlanjut, baru turun 1 lantai, lift udah berhenti lagi. Disinilah rasa parno gue mulai muncul kembali. Mudah2an kali ini bukan Sungmin yg muncul (penampakan kale)!

Lalu.. “Kalian bisa tunggu sebentar ga?” tanya seorang namja yg sedang berdiri dan hendak masuk ke lift itu. “Ne, hyung.” kata Siwon & Kibum bersamaan. Kemudian, namja yg juga member SuJu itu berteriak memanggil seseorang.. “HYUKJAAEEEE….!!!!!” buset!! Cempreng amat nih namja? Ya iyalah, Yesung gitu loh! #PLAK! “NEEEE….!!!! TANGGUNG HYUUUNG…!!!!” Hyukjae a.k.a Eunhyuk membalas teriakan Yesung. “Tunggu disini, ya..” kata Yesung lagi kepada Siwon & Kibum. 2 namja yg ada didalam lift bersama gue itu cuma ngacungin jempol aja. Lantas si Yesung itu balik ke dorm. Sementara itu didalam lift.. “Siwon hyung, bisa bantuin aku ngomong sama leader hyung ga?” pinta Kibum pada Siwon. “Bantuin ngomong apa?” tanya Siwon santai. “Tolong bilangin ke Eeteuk hyung kalo minggu besok aku ga bisa perform bareng SuJu dulu.” jawab Kibum. “Mwo? Mau absen lagi?” tanya Siwon lagi. Kibum kembali menjawab.. “Ne, hyung. Aku ada syuting sinetron stripping. Ga bisa ditinggal soalnya ini final season.” Siwon sih santai aja, terus dia bilang sama Kibum.. “Kenapa tadi kau ga ngomong langsung aja sama Jungsoo hyung? Lagipula, kau itu terlalu banyak absen. Aku aja main sinetron, jadi bintang iklan, jadi cover boy, tapi aku tetap bisa eksis bareng SuJu. Kenapa kamu ga bisa?” #PLAK:siwon-narsis. “Hyung, ini sinetron keren. Judulnya GAJAH MADA: Patih Of War..” #PLETAK:kibum-dijitak-siwon.

“Kok judulnya mirip ATHENA: Goddess Of War sih?” tanya Siwon agak terkejut. “Ini kelanjutannya Athena, hyung.” jawab Kibum. Siwon mulai gelagapan. Dia ga percaya kalo Kibum yg main di kelanjutannya Athena.. “Kok aku ga diajak main sih? Secara aktingku di Athena kan keren banget!” #PLAK:narsis-lagi.
“Produser bosen kali liat Siwon hyung melulu..” ujar Kibum asal jeplak #PLETAK:kibum-digetok-siwon-lagi. “Aduuuh… Sakit hyung” keluh Kibum kesakitan. Akibatnya.. #GUBRAKK:author-dianiaya-bini2nya-kibum. T.T Hadoooh…. Begini deh kalo Dude Harlino sama Teuku Wisnu lagi pada kongres (kongkow ga beres2) #PLAK

Sesaat kemudian, Kibum melihat jam tangannya, clingak-clinguk sejenak ke luar lift lalu balik lagi. Dia kemudian bertanya pada Siwon.. “Hyukie hyung lagi ngapain ya? Lama banget tuh orang!” Siwon yg selalu dengan gayanya yg cool & santai menjawab.. “Paling2 Eunhyuk lagi download atau kalo ga lagi nonton film XXX di laptopnya.”

Naaah… Bagian yg paling goblok dari percakapan ini adalah gue dengan polosnya nanya ke Siwon.. “Film XXX yg mana? Yg pertama atau yg sekuelnya?” #PLAK! So pasti pertanyaan ini langsung membuat 2 namja yg cool tapi autis abis itu memerah pipinya. Mereka langsung melongo & melihat kearah gue dengan penuh pertanyaan.. “M-maksudnya?” tanya Kibum agak terbata-bata. Dengan gaya tanpa merasa ada dosa sedikitpun, gue menjawab.. “Maksudnya yg aktor utamanya Vin Diesel atau yg aktor utamanya Ice Cube?” mendengar itu, mereka langsung tersenyum gaje. Siwon cuma bilang.. “Oooh.., coba aja nanti kita tanya langsung sama Eunhyuk-ah” katanya kemudian langsung cengengesan. Kenapa sih nih namja? tanya gue dalam hati. “Eh, namamu siapa sih?” tanya Siwon lagi. Tumben ada yg inget nanyain nama gue! Tapi gue bingung mo ngasih tau nama Indonesia gue apa nama Korea gue. Akhirnya gue jawab aja.. “Shin Hyoseul.” gue menyebutkan nama Korea gue. “Adiknya Shin Donghee, donk!” timpal Kibum ngasal #PLAK! Sialan! Masa gue mo disamain sama Shin Donghee (Shindong)! Bodo amatlah! pikir gue. Sa-bo-do teuing!

Tak lama, Eunhyuk & Yesung pun datang. Disepanjang perjalanan menuju lift, Yesung nyerocos ga karuan kayak nenek2 nyariin gigi palsunya #PLAK:author-digampar-istri2nya-yesung. “Kau ini selalu saja begitu. Apa kau tidak punya kegiatan lain untuk dilakukan? Mengapa kau tidak mencari kegiatan lain yg jauh lebih bermanfaat saja?” jiiaaaah… “Tumben Yesung hyung otaknya lagi lurus..” ujar Siwon. Kibum langsung nyamber.. “Mungkin itu berkat cinta & kasih sayangnya Wookie-ah. Hahaaay…” #PLAK!

Eunhyuk & Yesung pun masuk lift & perjalananpun dilanjutkan. Ketika lift mulai bergerak, Siwon berkata pada Eunhyuk.. “Hyukjae-ah, kenalkan ini tetangga kita. Namanya Shin Hyoseul.” Siwon secara tidak terduga memperkenalkan gue pada Eunhyuk. Mau ga mau gue pun ngasih salam.. “Annyeong aseyo, Oppa.” sapa gue. “Annyeong aseyo..” Eunhyuk balik menyapa. Kemudian, Kibum berkata.. “Hyoseul suka nonton XXX juga lho, hyung.” #PLAK! Eunhyuk langsung tersentak begitu mendengar ucapan dongsaengnya itu. Tapi kemudian wajah Eunhyuk berubah jadi sumringah terus nyengir ga karuan masang tampang ga jelas. Sedangkan Yesung melongo aja kayak orang sawan abis kesambet setan. “MWO??” dia merasa ga percaya dengan apa yg dikatakan oleh sang pemilik ‘senyuman pembawa maut’ itu.

“Serius kau suka nonton XXX??” tanya Yesung. “Hmm… Ga juga sih. Kadang2 aja.” jawab gue terkesan polos. Kibum & Siwon tampangnya udah perreuz banget. Gue jadi curiga sama nih namja berdua. “Film XXX favoritmu yg mana, Hyoseul-ah?” tanya Eunhyuk. Tanpa pikir panjang langsung gue jawab.. “The Next Level.”

“WOW!!” seru Kibum dengan tiba2 lalu diikuti dengan siulannya Siwon.. “Suit-suiiit..” gue makin heran aja nih! Kayaknya ada aura negatif disekitar gue deh! Yg gue maksud tuh XXX-2: The Next Level yg dibintangi Ice Cube. Tapi kok kayaknya jawaban gue seperti disalahartikan oleh mereka ya?

“Selamat ya, akhirnya kau menemukan ‘partner’ sejatimu.” ujar Yesung pada Eunhyuk. Apa2an sih? tanya gue dalam hati. “Partner apaan sih, Oppa?” tanya gue pada mereka berempat dengan nada curiga. Bukannya menjawab, mereka malah ngakak tingkat presiden.

“Hyoseul-ah, kapan2 kita nonton XXX bareng yaa!” ajak Eunhyuk. Siwon, Yesung & Kibum cekikikan lagi. “Duh, gimana yaa?” gue bingung mo jawab apa. “Udah ga usah banyak mikir..” kata Eunhyuk lagi sambil senyum2 gaje. Tapi kok tampangnya rada2 aneh yaa? Amit2 deh! Dan ga lama kemudian lift pun sampai di lantai dasar.

Pintu lift terbuka. Yesung keluar pertama, diikuti dengan Eunhyuk yg ngasih gue tampang see-you-in-paradise tapi dalam tanda kutip. #PLAK:author-ceritanya-parno.

“Hyoseul-ah, jangan lupa parfumnya, yaa..” ujar Siwon sambil cekikikan lalu pergi keluar lift. Akhirnya gue juga melangkahkan kaki keluar. Sementara Kibum, dia masih ngakak didalam lift sambil megangin perutnya yg hampir kram.

Gue masih bingung sama kejadian yg barusan. Maksud mereka semua itu apa sih? Tiba2 aja.. “HEY!!!” Kibum udah ada di hadapan gue.. “Maunya apa sih, Oppa?” tanya gue setengah marah2 gara2 kaget dengan penampakan si Kibum itu #PLAK! “Jadi kau benar2 tidak tau XXX itu apaan ya?” Kibum malah balik nanya. “Itu film action produksi Hollywood kan?” jawab gue tanpa mikir lagi. “Hahaha… Kau ini tidak pantas jadi partnernya Eunhyuk. Kau lebih pantas jadi partnernya Ryeowook. Sama polosnya!” kata Kibum sambil ngakak level dewa bujana #PLAK! “Lalu maksud Oppa apa?” tanya gue lagi. Kibum pun berhenti tertawa lalu menjawab.. “Dengar ya, babo. Yg mereka maksud XXX itu bukan film action, tapi film porno tau!!”

“MWO???” gue langsung jantungan begitu mendengar penjelasan dari Kibum. Sementara, Kibumnya sendiri udah ngambil langkah seribu menyusul ketiga Hyungnya. Kalo begini caranya, gue mendingan milih dihajar Sungmin dengan jurus Kung Fu nya daripada harus dihajar Eunhyuk dengan jurus XXX nya. Mendingan mati aja deh gue!

Pada akhirnya, phobia gue terhadap Super Junior pun malah bertambah deh! Haduuuh….!!!!

 

 

 

 

~ TBC ~

I Wanna Be A Real Author


OpenBook

Gue suka nulis dari kecil, tapi gue sendiri bukan orang yang hobi mengoleksi buku-buku sastra seperti novel, dll. Alasannya karena ekonomi. Daripada buat beli novel, mungkin lebih baik buat beli buku pelajaran yang -menurut sebagian orang- jauh lebih berguna. Sedangkan novel sendiri isinya kebanyakan cuma cerita fiksi. Toh kalau cuma kepingin baca cerita gue juga bisa bikin sendiri sesuai imajinasi gue.

Tapi ya begitulah.. Mungkin karena memang sangat jarang membaca karya sastra -kecuali cerpen & puisi yang ada di buku sekolah- gue jadi ga terlalu pandai merangkai kata setiap kali menulis cerita. Gue hanya mengandalkan kekuatan dialog tanpa bisa menggambarkan secara terperinci apa yang ingin gue sampaikan ke dalam cerita itu. Dan itu terus berlangsung hingga tahun 2011. Semenjak awal, gue menulis cerita hanya untuk konsumsi pribadi. Jadi gue ga terlalu peduli dengan yang namanya EYD, majas dan sebagainya. Toh gue bisa ngebayangin kayak apa ceritanya karena gue sendiri yang nulis. Tapi semenjak gue tahu fanfiction, semua berubah..

Ya, sejak mengenal ff gue jadi mirip anak kecil yang baru dibikinin perpustakaan. Gue jadi rajin dan mulai banyak baca karya orang lain yang -menurut gue- ga kalah keren dengan karya penulis yang novelnya udah banyak berjejer di toko buku. Dan gue mulai tertarik untuk membuat ff. Dan untuk pertama kalinya pula gue merasa PD untuk memperlihatkan karya tulis gue pada publik melalui internet (fb dan blog tentunya). Ff yang gue buat ceritanya asal dan EYD-nya parah. Masih untung ada yang suka! 😀 Gue bersyukur karena dengan fanfiction gue bisa menyalurkan hobi menulis gue.

Gue memang banyak menulis ff yang isinya ga karuan. Kebanyakan genrenya humor/komedi (dengan bahasa yang memprihatinkan tentunya). Tiba-tiba aja terbesit keinginan gue untuk membuat ff non humor. Gue kepingin bikin ff yang lebih serius dan di sini lah gue mulai sadar kalo menulis itu ga semudah membalikkan telapak tangan. Menyusun kata-kata untuk membentuk kalimat yang bagus ternyata sangat sulit.

Gue sering mengalami writer’s block karena kesulitan menemukan kata-kata yang bagus dan tepat untuk menggambarkan cerita yang gue maksud. Gue berkali-kali membaca ulang ff karya gue sendiri dan menemukan masalah yang sama. Yaitu, feel yang kurang dapet dan kata-kata yang terlampau monoton. Gue sadar perbendaharaan kata gue masih benar-benar minim. Sebagai contoh, lo mungkin bisa coba baca yang ini.

Di situ kelihatan banget kalo gue ga mampu menceritakan apa yang terjadi dalam cerita itu secara spesifik sehingga feel-nya kurang dapet.

Legowo, terima nasib, mawas diri.. Mungkin itulah yang mesti gue lakukan. Mungkin gue memang sama sekali ga ada bakat jadi author. Mungkin sebaiknya gue ga usah sok bikin ff dengan bahasa ‘tinggi’ karena gue memang ga mampu. Ya udah lah.. Yang penting gue nulis ff. Masa bodo dengan tata bahasa dan sebagainya.

Tapi, sekalipun gue udah -mencoba- ga peduli lagi sama yang namanya tata bahasa, toh pada akhirnya ada aja hal yang bikin gue kembali kepingin nulis cerita yang serius. Saat nge-add salah seorang author di fb, gue nemuin sebuah page bernama “ELF Books”. Apaan nih? Setelah lihat-lihat page-nya sejenak, ternyata itu adalah sebuah penerbit. Gue baca di situ, kalau kita bisa mengirimkan naskah novel untuk diterbitkan. Memiliki sebuah novel sendiri adalah salah satu impian gue sejak sekolah. Oleh karena itu, gue mampir ke www.elfbook.com untuk mencaritahu gimana caranya supaya kita bisa mengirimkan naskah kepada mereka. Ternyata persyaratannya ga jauh beda dengan penerbit lain. Jujur, gue tertarik untuk mengirimkan naskah ke mereka.

Gue jadi semangat banget. Gue punya beberapa ide cerita yang -mudah-mudahan- bagus dan bisa diterima. Tapi setelah dipikir-pikir, apa mungkin gue bisa menulis sebuah novel? Menulis ff aja gue masih banyak kekurangan, sekarang gue mau nekat bikin novel? Ga salah? Orang bilang, cita-cita itu harus dikejar. Ya, gue harus terus belajar supaya bisa. Harus!

Yaah.. Sekeras apapun usaha gue untuk membuat novel, ternyata masih ada kendala lain. Untuk memperbaiki tata bahasa dan memperbanyak perbendaharaan kata, gue butuh Kamus Besar Bahasa Indonesa. Gue juga butuh sebuah novel untuk referensi (cara menulis, dll). Selain itu, gue juga ga punya laptop atau komputer. Gue cuma lulusan SMP dan yang dulu gue pelajari adalah Windows ’98. Mungkin kalau untuk urusan mengetik, dll caranya masih ga jauh beda sama yang dulu. Itu bisa dipelajari dengan sering-sering masuk warnet. Gue emang ga punya laptop, tapi gue bisa nulis naskahnya di buku lalu diketik ulang di warnet. Masalahnya, kalau naskahnya belum selesai, gue harus simpan file naskahnya dimana? Gue ga punya flashdisk dan gue ga mungkin pinjam punya orang.

Kendala lainnya itu orang tua gue, terutama bokap. Kalo gue beli KBBI, flashdisk, dll, mereka pasti nanya buat apa semua benda itu? Buat apa beli KBBI? Gue kan udah 24 tahun dan udah ga sekolah. Terus, buat apa juga beli flashdisk? Gue kan ga punya laptop. Gue bisa aja jujur dengan bilang kalo gue mau bikin naskah novel. Tapi apakah setelah jadi dan naskahnya gue kirim, novelnya akan benar-benar terbit? Belum tentu kan? Ortu gue sama sekali ga tahu kalau gue suka menulis. Gue takut berterusterang sama mereka karena takut apa yang gue lakukan itu dianggap sebagai hal yang sia-sia dan hanya membuang-buang waktu.

Terlebih lagi, semua itu perlu biaya yang -bagi orang dengan ekonomi pas-pasan kayak gue- ga sedikit. Salah satu caranya ya gue harus kerja. Tapi masalahnya, dari beberapa kali yang pernah gue alami, saat gue bekerja justru otak gue malah buntu dan ga bisa diajak berpikir untuk membuat suatu karangan. Mungkin karena capek dan kondisi kesehatan gue memang ga memungkinkan untuk kerja terlalu diforsir (biasanya gue kerja jadi buruh pabrik dengan gaji kurang dari 200 ribu per minggu dengan jam kerja bisa lebih dari 12 jam). Lantas gue mesti gimana lagi?

Kemarin, gue sempat bilang -secara ga langsung- sama nyokap kalau gue punya sebuah rencana yang -Insya Allah- bisa menghasilkan uang (tapi gue ga bilang soal bikin novel). Tapi gue ragu karena itu butuh proses panjang dan belum tentu berhasil -juga butuh banyak biaya. Nyokap nanya, rencana apa? Ragu kenapa? Tapi gue tetap ga berani bilang. Gue takut. Sumpah, gue takut. Risma -adik sepupu gue- bertanya hal yang sama ke nyokop. Nyokap gue cuma bilang, “dia ga mau ngasih tahu”. Pokoknya gue bilang ke nyokap kalo itu butuh biaya, proses yang panjang dan belum tentu berhasil. Yaah.. Seperti kebanyakan nyokap pada umumnya, nyokap gue cuma bilang kalo gue emang punya rencana, lanjutin aja. Siapa tahu berhasil.

Nyokap sedikit ngasih dorongan sih (meskipun dia ga tahu dengan rencana apa yang gue maksud). Jujur, gue senang. Mungkin memang seperti itulah kasih sayang seorang nyokap. Tapi gue masih ga yakin sama bokap dan kakak gue. Keluarga gue tuh realis. Dalam artian, ga usah sok melakukan/mengharapkan hal yang muluk-muluk kalau memang belum tentu berhasil. Dan terkadang itu sukses membuat mental gue jatuh.

Bagi siapapun yang membaca ini (terutama kalau lo adalah seorang author), gue mohon kerendahan hati lo semua untuk membantu gue belajar menulis. Tolong izinkan gue bertanya sama lo tentang kepenulisan, dll. Gue lagi benar-benar hopeless dan merasa seperti seorang pecundang. Gue kepingin mewujudkan cita-cita gue, tapi gue ga punya kekuatan dan kemampuan untuk itu. Gue harap lo semua mau membantu gue.

 

Semoga ALLAH memberikan jalan-Nya. Amin.